KAFA BIRTHDAY TRIP : Yogyakarta

Saturday, February 02, 2019


Jauh hari sebelum menikah dan punya anak, saya udah terinspirasi banget sama The Baby Birds, sebuah keluarga kecil yang sangat kreatif dari Bandung dan selalu punya banyak kegiatan seru untuk dilakukan sekeluarga. Dari mulai crafting bareng, jualan ini itu, dekor-dekor, foto, hingga yang seru mereka juga punya 'ritual' berupa jalan-jalan tiap anaknya (si Rinjani / si Kucrit / baby melon) itu ulang tahun dengan jalan-jalan ke tempat yang berbeda setiap tahunnya.

Awal menikah dulu saya udah menggebu-gebu cerita ke mas hanif gimana keluarga kecil itu menginspirasi saya untuk berkarya bareng keluarga, saya juga cerita kalo pengen ngajakin anak-anak saya untuk trip setiap ulang tahunnya, alesannya sih biar ada waktu buat bener-bener bonding sekeluarga (....tapi sebenernya sih biar sayanya ada kesempatan jalan jalan juga sih ha ha ha). Dan tentu saja mas hanif hampir selalu setuju dengan semua ide saya selama itu positif.

Menjelang kafa satu tahun, surprisingly mas Hanif inget dong dengan rencana tersebut. Tiba-tiba nanya " Ohya yang dulu katanya mau jalan-jalan pas Kafa mau ultah itu jadi ngga? Abis ini kan dia satu tahun!" dan saya langsung semangat bayangin beneran mengeksekusi rencana traveling keluarga ini. Tapi kemudian saya sebagai mentri keuangan keluarga mendadak kepikiran juga sama budgetnya, jadi kayak maju mundur gitu. Pengen tapi galau.


Yhaa gimana ya, sebagai keluarga kecil yang kerjaannya masih dalam tahap berjuang ( kan kita kerja sendiri dan memang harus banyak menabung karena kita usahanya dibidang perweddingan dan butuh modal banyak. Kita beneran mulai dari 0, dana sih udah lumayan ya, tapi tetep kudu fokus diawal awal macam ini. Harus muterin modal terus, harus disiplin. Hlah malah curhat). Jadi kayaknya pikiran mau traveling bagi saya semacam muluk-muluk gitu lohhh.

Kemudian saya inget kata pak xxx dan bu xxx yang bilang pikiran adalah cerminan mindset. Jadi keluarga kami tuh pengen traveling keliling dunia tapi kalo keluar kota aja masih sayang dan mamang (read: Mamang tuh ragu-ragu) mulu, lha kapan mulai travelingnya coba? Bukannya langkah yang jauh dimulai dari langkah-langkah kecil? yha kan? hmmm ya ya ya. Fix lah kalo gitu byebye mental misquen, insyaAllah pasti perjalananya bisa menjadi sumber inspirasi dan investasi dalam bentuk lainnya. Dalam bentuk ilmu, kenangan, dan bonding antar keluarga. Lagian dengan kita pergi, merasa senang, kita bakalan lebih banyak bersyukur. Semakin banyak bersyukur, makin ditambah deh nikmat dan rezekinya. Widiiww.

Lalu H-seminggu gitu kalo nggak salah akhirnya kami Fix bakalan berangkat. Setelah merubah mindset qismin jadi bersyukur. Ditambah lagi, saya dan mas hanif lagi sama-sama dapat voucher RedBus dari Google Local Guide berupa potongan 120.000 untuk pemesanan bus/travel yang masa bookingnya bakalan berakhir di februari. Nah, sayang juga kan kalo vouchernya ga kepakek. Mungkin itu bagian dari petunjuk kalo emang kudu berangkat. Jadi di H-seminggu itu saya cobain order transportasi yang akan mengantarkan kita ke Jogja via RedBus, asli gampang banget prosesnya dan tau-tau tiket udah di tangan aja. Sama sekali ngga perlu kemana-mana, pas hari H pun dijemput sama travelnya kerumah. Ntar diceritain deh gimana cara pesannya.

Kemudian memasuki tahap yang paling saya suka, menyusun itinerary. Duh, saya tuh gemes dan demen banget nih kalo diberi kepercayaan buat bikin jawal perjalanan. Senang semua prosesnya dari mulai deep survey ke beragam blog, memetakan dari mana kemana, bikin jadwalnya dalam bentuk daily plan, dan lain-lain. Terus suruh nyari penginapan juga merupakan hal yang paling bikin bahagia buat saya. Kadang meski nggak lagi mau kemana-mana, saya sering banget bukain situs-situs pencari penginapan seperti airbnb, agoda, dkk cuma buat lihat-lihat, gitu aja udah happy loh, receh ya.

Pas nyusun jadwal itu saya kemudian chat ke mbak apik, kakak kelas saya pas SD. Mba Apik tuh ibu ensiklopedia digital yang super baik dan kebetulan tinggal di jogja. Dari dulu mba Apik sering banget nawarin buat menginap dirumahnya misal saya ke Jogja. Jauh hari sebelum saya hamil sempat wacana kesana, sempet ganti rencana mau babymoon tapi juga ngga jadi, sampai kemudian kafa setahun baru deh keturutan. Dan mbak Apik dengan senang hati menampung kami, tapi karena tau diri jadi nginepnya dua malam aja deh (hahaha padahal kalo tau diri tuh semalam aja lah ya, ini dua  malam tapi ngaku-ngaku tau diri haha). Yah semoga dengan datangnya kita jadi pahala haji dan umroh buat mba Apik dan Mas Gun karena memuliakan tamu tuh pahalanya gedeeeeee bangeeeeeeetttt, jadi buat yang mau ke Malang dan belum punya tempat menginap boleh juga kabar kabar ke kita hihi.


Sebenernya saya jarang banget pergi ke luar kota yang tujuannya cuma traveling gitu aja. Rasanya kok ya dalam hati terdalam ini bingung gitu malahan. Beneran nih cuma jalan doang? Karena biasanya keluar kota itu pas ada acara/ kerjaan apa sekalian main, ini pure memang cuma mau selo selo aja. Aneh gitu rasanya. Sampe sebelum berangkat saya nanya lagi ke mas hanif, “...sebenernya kita tuh beneran mau berangkat ke jogja untuk hal yang se selo ini mas? Goals kita sepulang dari sana apa?” terus di jawab sama mas hanif “ Kita ke jogja itu buat cari inspirasi, sekaligus silaturahmi, dan quality time bertiga karena jarang-jarang kan kita habisin hari cuma bertiga. Kan katanya pengen Kafa birthday trip. Ngerasain jalan-jalan sambil bawa anak usia menjelang satu tahun”. Oke syap, jawaban yang bikin saya lega.

Nah ini beberapa hal yang kita lakukan selama di jogja, ini dalam bentuk rangkuman aja ya, kalo mau tau detail setiap tempatnya nantinya bisa di klik satu-satu, sembari saya cicil post ntar saya editin postingan yang ini buat kasih link. Hehe.



Day 01
  • Between Two Gates
  • Coklat Monggo
  • Kotagede Alley
  • Temu Kangen Vintage Store
  • Kafe Bocor Alus
  • Belajar ke salah satu toko souvenir di Jogja
  • Silaturahmi ke keluarga Mas Hadi dan Mbak Indah


Day 02
  • Soto Batok
  • Candi 
  • Tulip Cafe
  • Daily Noon Store
  • Uwitan (tapi tutup jadi lihat dari depan doang)
  • Ambarukmo Plaza
  • Fish n Co


Day 03
  • The Chendela Guest House
  • Check In di Nextdoor Homestay
  • Tempo Del Gelato Taman Siswa, meet up with mba iluuk
  • Pak Kobis


Day 04
  • Meet up with Gulaliku, couple crafter unyuuu sekali
  • Lawas Cafe, meetup with geng jogja
  • Adhistya Hotel

Dan diakhir perjalanan ternyata saya sama sekali ngga menyesal dengan keputusan untuk take a break for a while untuk sekedar jalan-jalan ke jogja. 4 hari 5 malam yang bikin saya belajar banyak hal, dari mulai ngatur emosi dan stay sabar meski ada hal hal diluar rencana atau karena panas terik bikin emosyonal. Karena dari awal saya bikin perjanjian bareng mas hanif untuk.... " Masing-masing dari kita kudu saling berusaha menjaga suasana tetap menyenangkan. hal diluar rencana pasti ada selama perjalnan tapi tetep kudu happyyyy~"

Ternyata jalan bareng anak bayi setahun itu lumayan riweuh banget. Dari segi barang bawaan aja udah jadi banyak, belum kalo dia pup, laper, bosen, dkk yang ada itinerary juga kudu fleksibel biar sama-sama tenang. Kudu menurunkan ambisi dan lebih fleksibel aja.

Favorit moment bagi saya adalah selama perjalanan menggunakan travel. Kafa tuh nemplok mulu bobo di pangkuan saya dari berangkat hingga tiba, semalaman. Bener-bener sedekat itu. Moment-moment dimana sering banget saya mendadak mikir kemana-mana kayak 'astaga ini anak bayi udah mau setahun aja, nggak kerasa sama sekali huhuhu". Moment moment dimana saya bersyukur diberi kesempatan Allah untuk menjadi ibu, sekaligus merenungi lagi gimana sejauh ini peran saya sebagai ibu. Moment moment mellow lah menurut saya.


Pergi-pergi kemarin lumayan jadi pemanasan buat kami bertiga untuk lebih berani memulai perjalanan-perjalanan baru kedepannya (insyaAllah). Lumayan jadi sesuatu yang 'nagih' dan bisa dijadikan pemantik buat bersemangat menabung untuk destinasi selanjutnya. Duh ga sabar kita kemana lagi nih?

Kemarin di jogja kita ngga ke tempat alam-alam, lebih banyak muter-muter di kota aja menyambangi tempat-tempat kreatif. Kita juga ketemu beberapa orang yang super duper menyenangkan seperti mas bima dan keluarga salah satu host airbnb yang juga travel blogger, kak iluk founder workshop semarang, couple crafter super hits kak kania dan suaminya owner dari gulaliku, mas gun dan mbak apik penulis yang keren itu, hingga tim huru hara cabang jogja yaqut-inung-hadfi. MasyaAllah senang sekali


Oke selanjutnya bakalan kita bahas langsung di postingan aja yah. Semoga dengan udah dibikin point-point jadi makin semangat buat beneran posting smua listnya.

Sampai ketemu di postingan detail lainnya.

With Love,

Wuffyland Family

(Ghea - Hanif - Kafa)

You Might Also Like

0 comments

Drop some hello here! :)

My Latest Vidio

ALL TIME HITS

Wuffyland Product