Between Two Gates, Hidden Gems di Yogyakarta

Thursday, February 07, 2019


Hari pertama kita di jogja, kita berencana buat jalan-jalan di sekitaran daerah Kotagede, yang katanya masih punya banyak banget sudut-sudut yang 'jawa banget'. Saya bahkan sempat bikin list tempat-tempat menarik di Kotagede lewat google maps. Ada beberapa tempat yang emang sebenernya deketan dan bisa dikunjungi berurutan. Jalan kaki, lewat gang-gang menarik bisa ketemu satu tempat ke tempat lainnya.

Tapi ternyata karena pada hari itu jogja lagi super terik dan kita startnya udah jam 10-an gitu, jadi nggak terlalu ngoyoh untuk mendatangi semua list yang udah dibikin. Tau diri aja sih, bawa bayi gituloh. Kasian juga kalo dia kepanasan, karena emang panasnya berasa di ubun-ubun gitu deh. Bikin emosyonal hehee.

Yang bikin kita rada kaget ternyata Kotagede ini deket banget dari tempat tinggal mbak Apik dan mas Gun yang di daerah bauntapan itu. Jadi kita rada kaget gitu waktu berkendara dan tau-tau udah sampe di area Kotagede, jadi random aja langsung bilang "Yaudah deh yang pertama ke Between Two Gates aja deh", karena paling deket dari posisi kita saat itu.


Jadi Between Two Gates itu sebenernya perkampungan warga yang boleh dilewati oleh umum. Lokasinya masih berada di kawasan makam raja-raja Kotagede. Karena gang tersebut diapit oleh dua gerbang pada setiap ujungnya, maka dinamakan dengan Between Two Gates oleh tim peneliti arsitektur dan nama itu kemudian populer di masyarakat sejak 1986. Nah, memasuki gerbang tersebut, kita bisa melihat beranekagaram rumah yang unik-unik satu sama lain. Kawasan ini juga tergolong sepi sih. Kita nggak jalan sampe ke ujung satunya karena udah panas banget.

Beberapa rumah joglo yang ada disini juga boleh dimasuki kalo pas beruntung bertemu dengan pemilik rumah. Mereka semua ramah-ramah dan nggak jarang menawarkan untuk mampir jika melihat tamu. Kalo kita kemarin cuma ketemu satu orang aja yang lagi diluar rumah, yang rumahnya paling awal, kita nggak mampir karena masih mau explore dulu. Eh pas kelarnya rumahnya udah tutup, he he he.





Kalo kesini kita bisa dimanjakan sama beragam bangunan yang super instagram-able banget gitu. Andai saya masih abege kayaknya dijabanin deh itu foto di semua rumahnya (wqwq), tapi karena udah buibu gendong bayi jadi cuma menikmati aja saya udah happy loh (beneran telah terjadi pergeseran selera dan cara menikmati sesuatu).

Ini ada beberapa foto-foto waktu disana, plus ada juga video. Nggak banyak sih karena emang cuma jalan separuh sebelum menyerah dan kembali ke titik awal. Karena Kafa waktu ini lagi tidur dan dia keringetan banyak banget, jadi nggak tega, pengen segera mencari tempat dingin hehehe.



Ohya untuk videonya bisa di cek disini, meski singkat tapi semoga bisa memperlihatkan kondisi disana hehe. Yang jelas sih, tempat ini cukup pas buat dijadikan salah satu tujuan saat ke kotagede. Ohya kalo diakses jalan kaki juga asik loh, karena di dekat tempat ini ada banyaaaak banget destinasi lanjutan yang cukup menarik untuk dikunjungi.




Terimakasih sudah mampir,

Have a Good Day

You Might Also Like

1 comments

  1. liat foto-fotonya denga bentuk pintu seperti itu, jadi inget kampung yang ada di Temanggung. pengen pulang kampung uy

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

My Latest Vidio

ALL TIME HITS

Wuffyland Product