[Sumenep Moon] Menemukan Hidden Gem di Perjalanan

Thursday, November 01, 2018

Ini seharusnya udah diposting puluhan purnama yang lalu, karena moment ini terjadi awal-awal kita nikahan tahun 2016 silam. Tapi yaaah, you know kadang udah niat eh kalah sama menunda-nunda  dan berakhir baru keposting sekarang karena pas cek-cek folder lama baru ketemu lagi sama foto-foto ini dan merasa sedih belum nulis ceritanya padahal momentnya udah agak kelupa. Karena fotonya mayan banyak, postingan Sumenep Moon akan ada dua, yang pertama ini lebih fokus ke pantai temuan dan yang kedua pas ke bukit kapur.

Sebenernya waktu itu kita sama sekali nggak ada plan mau pergi ke sumenep. Saya masih inget banget hari itu mas hanif lagi riweuh photobooth di acara reuni salah satu SMA di malang di 101 hotel, dan saya kebetulan lagi dirumah ketika tiba-tiba dua sepupu saya yang waktu itu lagi liburan lebaran ke malang datang kerumah dan  bilang "Mbak gheaaaa ayo ikut ke sumenep, anterin aku pulaaaaang" lalu di timpalin sama nenekku "Iya sekali-kali main ke sumenep, nanti kalo emang banyak urusan besokannya langsung balik aja gapapa". Dan demi adek sepupu lucu-lucu itu saya iyain aja, karena mereka selalu berat tiap harus pulang balik ke sumenep, jadi biar ga sedih sedih banget saya temenin deh hahaha (padahal sayapun happy bisa 'take a break' beberapa hari).

Kalo nggak salah dapat ajakan itu abis maghrib sementara mobil bakalan berangkat tengah malam nanti. Jadi saya ngabari via whatsapp tentang rencana ini ke mas hanif (karena pasti mas hanif bakalan pulang malam), ternyata mas hanif setuju dan excited, yaudah deh saya langsung siap-siap ngepack semua peralatan dan baju yang mau kita pakai, yeaaay.

Sesuai rencana, tengah malam kami berangkat. Satu mobil isi keluarga kecil tante saya (adiknya papa + suaminya) dan kedua anaknya, serta saya dan mas hanif. Kayaknya itu umur pernikahan kita masih 2/3 bulanan gitu deh, jadi happy-happy aja mau jalan-jalan karena setelah akad dulu langsung jadwal hetic mulu, jadi meski dadakan kami seneng. Karena jalan tengah malam, saya banyak tidur sih di jalan. Mas hanif sama om andy doang yang bangun, karena mas hanif siap-siap misal gantian nyetir.



Udah lama banget saya nggak ke sumenep ternyata dari suramadu masih jauuuuhhhhh bangeeeeeet! Hahahaha, sampe heran gitu kok ini ga sampe-sampe sih padahal kayaknya udah masuk pulau madura dari tadi. Yah mo gimana lagi, kan emang sumenep letaknya semacam paling ujungnya madura gitu kalo dari suramadu. Ohya kita sempat berhenti beberapa kali buat makan kayak di rest area tapi kita bawa bekal sendiri, dibawain sama nenekku dan berhenti buat sholat subuh.

Kita sampe sekitar jam 6 atau 7 pagi saya lupa tepatnya, langsung sarapan dan bersih diri. Terus ngobrol tipis-tipis dan saya sama mas hanif minjem motor buat entah mau kemana. Pengen aja jalan berdua disumenep sambil get lost gitu, manfaatin kemajuan tekhnologi dengan google maps. Jadilah berbekal motor pinjaman, kita nyoba menjelajah sedikit dari madura.

Saya lupa deh waktu itu makai peta untuk apa, kayaknya pencarian lokasinya bukit kapur sih, tapi ternyata selama perjalanan banyak banget tempat-tempat menarik yang bikin kita pengen berhenti. Yang pertama tambak garam ini. Cakep aja gitu diantara jalanan besar, rindang, ada tambah dengan background pegunungan. Kita sempetin buat melipir minggir dan menikmati pemandangan didepan kita. Tapi nggak lama-lama karena kita keburu juga, niatnya cuma one day gitu disini nggak nginep tapi nanti sore balik.



Perjalanan dilanjutin, sempet mampir pom dan isi full tank karena kita nggak tau nanti lokasinya bakalan gimana. Ternyata setelah semacam melewati perkotaan, kita masuk ke area yang kayak pedesaan gitu deh. Sejuuuuk banget. Rimbun jalannya dan herannya disini itu kendaraan jarang-jarang, jadi merasa kayak private road gitu loh. Kayak nyuantai banget. Tapi yang diluar dugaan adalah jalannya muluuuusssss banget meski kayaknya udah masuk ke daerah-daerah, jadi enak banget buat perjalanan.



Lalu pas lagi di jalan, tiba-tiba saya lihat semacam laut gitu di pandangan jauh. "Eh mas itu laut loh! MasyaAllah jernih sekaliiiii!", kebetulan pas itu posisi kontur jalan lagi kayak lebih tinggi gitu jadi pandangan mata kita bisa nangkep indahnya laut dari jauh. Dan yaudah kita nyoba buat mencapai laut itu. Makin berusaha dideketin ternyata makin hilang (yaiyalah karena kan udah ga di daratan tingginya lagi), tapi kita asal belusukan dan markir motor di sebuah tempat eh ketemu juga dong lautnya. Ini dia, cakep banget kan masyaAllah~





Disana juga ada kaktus dan beberapa kambing. Terus ngga ada orang sama sekali. Udah kayak alam bebas gitu. Buat saya sama mas hanif yang belum sempet honeymoon (karena kita dengan sok-sokan bilang honeymoon itu bisa setiap hari, ga perlu jadwal khusus), ternyata liburan sederhana cem gini bikin kita happy loh.

Ohya setelah masuk area pedesaan, hp saya kebanyakan ilang signal sih, jadi yaudah kita ngawur ngawur gitu karena nanya internet rada susah. Beberapa kali nanya warga sekitar lokasi tambang kapur malah pas ngikutin arah-arahnya ga nemu-nemu justru nemu tempat ini.

Puas duduk santai nikmatin laut yang warnanya bisa seseger itu, saya ngajak mas hanif buat lanjut jalan untuk menemukan tujuan awal kami. Tapi disepanjang jalan beberapa kali berhenti buat moto pondok lucu ditengah sawah, pemandangan random, dan lain-lain. Sampe kemudian kita nemu padang lucu dan memutuskan buat turun sekalian buat foto-foto.

Ohya kami selama perjalanan ini nggak bawa tripod dan cuma bawa kamera kecil pocket cam gitu deh. Tapi kebetulan kami bawa monopod, tadi pas di laut kita kubur monopodnya di pasir biar bisa berdiri baru deh kita foto berdua (susah amat yah), terus pas di ilalang ini, kita tali tali gitu monopodnya di ilalang hahahaha. Sungguh effort tapi demi punya kenangan berdua di tempat-tempat yang tidak terduga?


Foto penuh effort yang hasilnya cuma satu itupun udah kayak orang-orangan sawah dan semi gagal tapi yaudahdeh gapapa, mo ngulangin monopodnya udah roboh, sedih akutuh haha.

Motor yang menemani perjalanan kita selama di sumenep.

Yah begitulah, yang jelas hari itu kita dibuat jatuh cinta sama sumenep yang meski panas cilau terik membahana tapi suasananya adem, orang-orangnya welcome sama kami berdua yang kayak turis banget lihat ini keluarin kamera, lihat itu terkagum-kagum. Hahaha. Ohya ternyata kami kemudian berhasil nemuin bukit kapur itu! Bakalan diceritain dipost selanjunya yaaa.

PS : Jangan tanya saya itu namanya pantai apa, kan udah bilang tadi kalo ndak sengaja nemu dan maps pas mati, jadi ngga faham juga itu apa. Tapi sepertinya bukan public beach yang biasanya didatengin orang. Karena buat mencapai sana kayak naik naik dulu gitu. Mungkin ada pantainya yang lebih tertata dan mudah diakses.

Ah nulis begini jadi kangen jaman awal-awal berumah tangga, masih malu-malu lalu pergi-pergi bareng itu suasanannya lucu, awkwrd yang bikin rindu.

Salam sayang dari wuffyland family

Ghea + Hanif

You Might Also Like

0 comments

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...