Menikmati Pagi di Alun-Alun Kota Malang

Tuesday, October 23, 2018


Tiap baca blog keluarga di luar negeri saya sering semacam 'pengen' ketika mereka bisa ngajakin anaknya jalan kaki untuk mencapai taman-taman bermain yang dari foto kelihatan kalo tempatnya asyiq dan fasilitasnya lengkap. Selalu ngebatin kayak 'enak ya mereka punya akses seperti itu untuk anaknya'. Coba lihat aja kayak lovetaza.com gitu, agenda mainan anaknya ya ke public park tapi kok ya keren gitu tamannya. Tapi ternyata sepertinya saya aja nih yang kurang 'main', dirumah mulu. Ternyata selama ini saya nggak menysukuri nikmat tinggal di daerah tengah kota yang deket banget sama alun-alun, yang merupakan salah satu dari public parknya kota malang.

Akhirnya beberapa hari yang lalu setelah sholat subuh saya kembali iseng berucap "Jalan-jalan yuk ke alun-alun, biar mas hanif bisa olahraga", dan rencana super random itu langsung di iya-in sama mas hanif. Kita langsung semangat sendiri. Rencana sih ke alun-alun cuma buat nemenin mas hanif olahraga ala-ala, terus saya sama kafa mau duduk-duduk di rumput. Dan saya mau minta waktu bentar juga buat baca buku. Deal. Kita juga bawa bekal buat serapan tipis-tipis disana. Terus kita juga sengaja nggak bawa hp biar lebih kerasa gitu family time-nya, ga sibuk instastory hohoho. Tp tetep dokumentasi pakai kamera, seengaknya ngga ada celah buat balesin komen atau lainnya.

Jarak dari gang rumah ke alun-alun itu beneran lurus doang loh, terus dijalan saya mikir kalo selama ini sebenernya fasilitas udah ada, tapi saya aja yang kurang bersyukur dan kurang memanfaatkan apa-apa yang ada di sekeliling. Uuh dasar ghea. Ohya sepanjang jalan menuju alun-alun lagi banyak banget pohon yang bermekaran, rasanya mendadak happy aja berjalan diantara pohon pohon yang bermekaran, semacam morning booster yang murah meriah (apazih). Ternyata melawan mager dipagi hari buat jalan bentar gini udah bikin hati berbunga-bunga, kenapa biasanya ngga gini aja sih?

Bunga yang bermekaran sepanjang jalan

Begitu sampai alun-alun saya lumayan terkejut sih karena ternyata sekarang alun-alun udah jauuuuh beda dari sebelumnya, mainan untuk anak-anaknya banyak! Ada dua arena yang lengkap banget mulai ayunan, prosotan, jungkat jungkit, manjat-manjat, dan lain lain. Eh atau mungkin selama ini yaudah begini tapi saya kurang merhatiin aja kali ya, karena biasanya kalo ke alun-alun ya dalam rangka lewat doang, ga yang perhatiin satu-satu fasilitasnya.

Awal datang ada seorang penjual pakan burung datang menghampiri kita, yaudah kita beli, satu bungkusnya cuma 1000an. Kita beli 2 aja terus pergi ke tengah alun-alun, dekat air mancur buat ngasih makan burung, sekalian biar kafa lihat burung dari deket. Kita taruh kafa di tengah lalu kita sebar pakan burungnya mengelilingi kafa, hahaha anaknya heran gitu kenapa banyak makhluk kecil di sekelilingnya.


Kelar ngasih makan burung, kami cari spot rumput yang sepi buat makan bekal sarapan ala-ala kami sekaligus baba mau mulai olahraga pagi. Kita sarapan carbonara sama roti, karena kafa udah 8 bulan beberapa kali kita cobain pasta-nya dan anaknya doyan. Tapi selebihnya dia makan pisang ehehehe. Jangan lupa, semua sampah harus dibuang yaaaah.


Setelah makan mas hanif iseng meragain beberapa gaya silat sambil gendong kafa eh anaknya ketawa ngakak terus tiap ada gerakan ini itu. Diulag lagi dan ngakak lagi. Yaudah lumayan, olahraga gerak sekaligus angkat beban ya mas? Selama mas hanif olahraga sama kafa saya akhirnya sempat baca buku meski sebentar.


Merasa udah lumayan berkeringkat, kita pindah ke area bermain anak-anak dan kafa nyobain ayunan. Eh anaknya sumringah banget gitu loh diayun-ayun kesana kemari. Swiiing swiiiiiinggggg swiiiingggg.... Setelah itu kita nyobain mainan semacam jungkat-jungkit yang ada pegasnya, dan anaknya seneng juga dong, bahkan pas diangkat buat udahan dia sudah bisa menangis dan menolak karena masih asyiq, oke bhaiq kafa silahkan main lagi...


Disini ternyata juga banyak aneka macam peralatan buat nge-gym sederhana, jadilah setelah puas mainan anak-anak mas hanif nyobain beberapa alat yang bisa dimainin sambil mangku kafa sehingga bunda punya waktu buat lanjutin baca buku. Yay langsung melipir dibawah pohon beringin sampe kelarin satu bab dengan angin sepoi sepoi kemudian kami pulang deh.


Dalam perjalanan pulang ternyata kafa-nya tidur di stroller hahahaha, lelah dia setelah ketawa-ketawa, mainan ini itu, terus kena semilir angin di stroller. Ternyata pas kami sampe rumah masih pagi, padahal tadi kerasanya lamaaa dan banyak yang kita lakukan. Lumayan sih pergi tanpa bawa hp, meski beberapa kali kami kayak kebiasaan gitu 'eh coba mas cek di maps kedai kopi kauman udah buka belum ya?' terus cek kantong dan 'ohya kita kan ga bawa hp' ha ha ha ha, ternyata teknologi sudah menjadi bagian dari diri banget lah.

Semoga lain kali bisa rutin kemari sebagai bentuk rasa syukur tinggal di dekat sini, terus bisa explore lebih banyak public area yang bagus-bagus seperti ini. Terimakasih pemerintah yang sudah membuat alun-alun menjadi cantik, fasilitasnya lengkap (ada area menyusui juga meski kecil), dan menyenangkan.

With Love,

Ghea + Hanif + Kafa

You Might Also Like

4 comments

  1. Alhamdulillah ya mbak Ghea rumahnya deket alun-alun. Enak mau kesitu kapan aja. Btw Kafa udah super gemas sekarang. Bulat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benar tapi kenyataanya ga sering-sering banget kesana, kurang mensyukuri nikmat memang hehe. Anaknya makin bulat dan gundul :3

      Delete
  2. Seringkali main ke malang, tapi ga pernah sekalipun ketemu mba gheaaa sama Kafaaa 😂 semangat mba ya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi kami kan ga beredar random gituuu, jadi lainkali kalo main ke malang kabar kabar aja biar bisa ketemu :D

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...