Mengisi Hari Minggu dengan Berjalan Kaki (Temenggungan - Kayutangan - Ijen - Wilis - Kawi)

Tuesday, September 25, 2018

Bagi keluarga kami, weekend artinya justru hari untuk bekerja. TimeTree (aplikasi penjadwalan) kami selalu dipenuhi dengan jadwal setiap akhir pekan karena memang kami berkesibukan di dunia event dan wedding, yang mana hampir selalu diselenggarakan setiap sabtu atau minggu. Jadilah kami jarang banget bisa main ke CFD karena biasanya dari pagi sudah harus on loc.

Tapi beberapa waktu yang lalu, ada satu hari minggu yang luang. Kalo nggak salah itu bulan-bulan jawa yang tidak disarankan melangsungkan pernikahan, jadi jadwal selo banget. Rasanya lucu dan nggak biasanya abis subuh di hari minggu kita nggak pontang panting nyiapin ini itu, berasa selo aja. Kemudian tercetuslah ide 'Gimana kalo kita ke CFD? Jalan kaki aja dari rumah, bawa stroller kafa, terus kita nanti lewat gang-gang gitu biar nggak kerasa jauh'. Dan ide asal jeplak tersebut di-iya-kan oleh mas hanif.

Langsung deh setelah sholat subuh yang niat awal mau santai-santai berubah jadi siap-siap. Kami bagi tugas buat nyiapin sarapan alakadarnya, perbekalan buat dijalan dan nyiapin si anak bayi. Langsung excited sendiri karena berasa mau berpetualang, sok bawa bekal dkk segala. Ngga butuh waktu lama sih buat kita kemudian ready.


Buat yang tau kota malang, kami jalan dari daerah rawon nguling situ, dengan tujuan ke Ijen (...tapi kemudian bablas sampe hampir ke dieng). Lumayan jauh sih, tapi sebenernya kalo dijalanin ya ngga kerasa, apalagi pagi hari yang ngga panas. Kalo siang sih saya pikir-pikir lagi lah yah. Belum lagi bakal banyak titik poin menarik yang rencananya mau kita lewatin, jadi makin kerasa seru aja. Sebelum berangkat, seniat itu saya sempetin buat nginstall aplikasi pengukur langkah, biar tau hari ini jalan seberapa lama dan seberapa jauh #emanglagiendel.

Ohya, penting loh dalam kehidupan rumah tangga buat bikin sendiri kegiatan sederhana macam ini yang kelihatannya sepele tapi seru. Moment yang baik buat jalan bersama, pasti bakal banyak obrolan yang terjadi sepanjang perjalanan.

Tempat menarik yang kita lewatin pertama alun-alun kota malang yang kalo hari minggu rame banget, banyak yang pada senam pagi dan playgroundnya juga penuh anak-anak yang asik bermain. Kita lewat doang sih, terus ke arah masjid jami dan masuk lewat gang disamping masjid biar tembus ke jalan banyu biru.


Udah gitu kita nyebrang buat lewat gang di sebelah Tiki, daerah kayutangan / banyubiru kalo saya nyebutnya. Sempet mampir ke rumah saudara yang udah lamaaa banget ga sempet buat silaturahmi kesana, cuma mampir bentar salim sama ngobrol sekilas terus lanjut jalan.

Seru banget lewat gang-gang gitu, get lost sambil nyapain penduduk lokal. Katanya ada kampung heritage gitu tapi kayaknya lewat jalan yang satunya, karena niat kita hari ini ke CFD ijen jadi yaudah di goal-kan dulu, takut kalo ga fokus ntar ga sampe deh goalnya.


Terus kita nemu sungai dan nyempetin berhenti buat lihat suara air, kafa seneng loh. Sempet foto-foto juga dong hahaha, sepi soalnya jadi ngga malu. Dulu waktu kecil saya pernah sih lewat-lewat daerah situ sama alm papah suka banget diajakin masuk masuk ke kampung jalan kaki sambil ngobrol. Tapi kondisinya pas kemarin kita kesana lagi itu kayak baru ditata ulang, bagus  sekitaran sungai jalannya rapih dan berpagar. Kita lanjut jalan, asal aja pokoknya lurus, eh ternyata jalan penuh tangga yang bikin terpaksa harus gotongan ngangkat kafa + strollernya daripada nurunin dan ribet lagi, ahahaha olahraga lah ya.


Lalu kita keluar tiba-tiba udah di SMP 8, dikit lagi menuju CFD cihuuuyyy! Ohya itu kurang lebih rutenya ga jauh beda sama rute jalan kaki jaman SMP saya dari SMP 1 ke rumah, tapi karena udah bertahun tahun lalu jadi kayak kerasa hal baru lagi gitu deh. Saya ngga tiap hari sih jalan kaki (yakali kan jauhh), hanya ketika ingin dan nganggur bakalan jalan.

Mendekati tempat CFD eh kafanya tidur.... Bahkan pas sampe di CFD yang super rame itu dia nggak kebangun, tetep anteng sambil merem. Kita nggak lama sih di CFD karena kasian kafa tidur dan udah mulai panas. Sempet beli bakso bakar hingga kemudian mikir gimana kalo jalannya sekalian ke rumah nangka aja. Padahal masih lumayan jauh juga sih. Tapi karena udah nanggung jadi lah kita cuss aja.



Dijalan menuju jalan nangka, kita berhenti bentar buat istirahat di pinggir jalan sambil makan bakso bakar dan ngobrol tipis-tipis. Kita bersyukur di gerakkan hatinya sama Allah buat ngelawan malas mager dan memaksa diri buat jalan kayak yang kita lakuin karena rasanya kayak seneng banget gitu deh. Merasa lebih hidup. Belum lagi kita baru sadar juga kalo moment jalan kaki bersama gini bisa bikin kita banyak ngobrol bareng, rasa pacaran aja sih hehehu.


Waktu lagi istirahat di pinggir jalan itu, kita lihat keluarga kecil lagi jualan strawberry di sepeda motor. Sama kondisinya kayak kita, keluarga bapak ibu anak itu juga ngemper di sebrang sambil ditemani bungkus-bungkus mika berisi strawberry. Akhirnya nyempetin beli strawberry buat persediaan buat smoothies atau kue lainnya. Abis itu kita lanjut deh.

Menuju jalan nangka, sempet mampir lagi ke toko buku wilis, dulu favorit saya banget tuh. Tempat cari hartakarun buku-buku bekas yang kayak penuh cerita gitu. Zaman kecil, paling seneng kalo diajakin papa belanja buku kesini, hampir tiap minggu bakalan dibelikan majalan bobo yang bundling isi banyak disatuin, sekali beli biasanya 5 bundling, satu bundling biasanya 4-5 buku dan bacanya saya hemat banget takut abis sebelum seminggu (wkwkwkw), sampe daftar isi, surat pembaca, semua dibaca! Ohya saya baca bobo dari tahun 90an loh! Karena kalo bekas, banyak buku lamanya. Tapi ternyata sekarang ngga terlalu banyak buku yang bekas dan berisi, banyakan justru yang bikin miris adalah... buku-buku yang lagi hitz tapi dijual dalam bentuk cetakan bajakan. Mana jualnya murah meriah cuma 10rb / 15rb, yang pasti cetakannya burem dan kurang greget.

Dari toko buku wilis yang nggak beli apa-apa kita masuk ke jalan klampok kasir, lewat dalam kampung melipir-melipir, sempet beli buah jeruk juga cuma 5rb dan manis semua. Sampai kemudian tiba di tujuan, rumah nangka (tempat mertua dan ipar).


Wohoho, pas juga waktu sampai ibu lagi bikin jajanan hangat yang langsung dengan senang hati kami santap. MasyaAllah seenak itu rasanya makanan kalo kondisi diri abis workout dan butuh asupan. Tapi yang surprise adalah... meski jalan cukup lama dan cukup jauh (hampir 2 jam jalan terus) nggak terasa capek yang gimana, padahal sambil dorong stroller *brbmengadendakanjalanjalanlagi*

Pulang dari rumah mertua sekitar jam 10an, pesen gocar karena ngga ngebayangin aja siang-siang jalan kaki huhuhu, yang ada ntar malah jadi capek semua. Dulunya saya mikir jalan kaki ga jelas gitu rada wasting time, tapi ternyata begitu sampe rumah jauh lebih produktif. Entah karena pikiran lebih fresh atau apa, tapi yang jelas sampe rumah langsung semangat beberes, masak, makan, bersih diri, terus kerja. Berasa punya stok persediaan semangat yang lebih, mungkin karena diri merasa happy ya bisa proving kalo oh terenyata bisa loh pagi-pagi maksa diri buat jalan lumayan jauh.


Sempet banget, berhenti sebentar buat selfie bersama lalalala

Mayan jauh juga ya ternyata, jalan 2 jam 31 menit yayayayayaya

Hasil beli beli selama dijalan, murah meriah bisa jadi smoothies dan olahan ini itu. Tapi ini jeruknya udah dimakan beberapa hoho

Selama jalan-jalan kan saya beberapakali instastory, banyak banget orang-orang yang takjub dan heran sama kami yang ngapain banget jalan sejauh itu, padahal sebenernya ga jauh-jauh banget. Tapi yang paling lucu tuh waktu ada kakak kelas komen, dan saya jawab 'ohya tapi kafa pinter loh dia anteng aja ga rewel sama sekali selama jalan-jalan tadi'. Terus dijawab 'iyalah kalo aku jadi kafa juga bakalan ga rewel dan menikmati orang tinggal duduk manis di stroller dan di dorong'. Ulala ulalaaaaa.

Alhamdulillah, kayaknya yang begini kudu diagendakan lagi. Seru juga explore sambil jalan, udah berasa lagi diluar negri gitu. Soalnya pengalaman saya tiap ke luar negeri lebih prefer jalan kaki kemana-mana karena seru aja bisa lihat ini itu. Apalagi sambil sok-sokan bawa perbekalan gitu, sensainya dapet banget, kayak petualangan.


With Love,

Wuffy Land Family
(Kafa + Ghea + Hanif)

You Might Also Like

2 comments

  1. Langsung buru" buka playstore buat download aplikasi time tree.

    Kayaknya jalanan disana enak banget ya. Sebenernya d jakarta enak juga, tapi yaaa begitu lah.
    Kayaknya karena hidup gue ini selalu berkaitan dengan berat badan, jadi mau jalan lama pun kayaknya ga bakalan masalah, krena mikirnya jalan itu salah satu olahraga. Hahaha

    ReplyDelete
  2. Wahhh kafaa buat salfo aja haha. Saya juga blogger newbie, yuk visit:

    devancpn.blogspot.com

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

My Latest Vidio

ALL TIME HITS

Wuffyland Product