Jalan-Jalan Pagi di Kampung Warna-Warni saat Trimester Ketiga

Friday, May 18, 2018


Selama kehamilan trimester ketiga, saya dapat banyak masukan untuk mulai memperbanyak jalan kaki. Karena katanya, jalan kaki di kehamilan tua ini bisa mempermudah persalinan. Bahkan waktu periksa ke bidan rina pun beliau tiba tiba bilang " Mbak besok-besok kalo kesini lagi naik angkot aja ya", nah saya kira bilang gitu karena saya kesana naik vespa kan, kali-kali takut guncangan. Waktu saya jawabnya " Ohya bu gampang, sekarang mah naik go car atau grab juga bisa hehe". Eh beliaunya ngebales gini " Loh, bukan gitu mbak, maksutnya naik angkot biar sekalian jalan. Kan buat mencapai angkot pasti harus jalan, kudu gerak banyak soalnya hamil trimester tiga ini". Sampe segitunya looh, katanya dalam sehari minimal kita harus jalan kaki selama satu jam.

Sebegitu powerfullnya jalan kaki, sampe aplikasi kehamilan juga sering banget ngasih notifikasi buat banyak jalan. Belum lagi akun-akun instagram ibu hamil juga sering banget share seputar jalan kaki untuk ibu hamil. Karena kalo bukan kita sendiri yang memberdayakan diri, siapa lagi yang mau bantu kita buat mengupayakan persalinan minim trauma? Waktu pelatihan hypnobirthing sama bidan rina dulu, beliau sering menegaskan bahwa peran bidan saat persalinan itu hanya membantu dan menemani. Tapi selebihnya si ibu dan anak-lah yang berjuang saat proses persalinan itu, mereka berdua yang berupaya bersama. Dan untuk mudah atau tidaknya, tentu saja ditentukan dengan bagaimana pola hidup si ibu saat kehamilan. Memberdayakan diri atau engga. Karena hamil itu bukan sakit ya, justru kita harus banyak aktifitas, bukan malah manja-manja ala orang lagi sakit gitu.

Gara-gara nulis ini, saya jadi browsing manfaat jalan kaki untuk ibu hamil, dan bener aja banyak banget manfaatnya. Karena yang dulu saya mikirnya jalan kaki ya emang untuk mempermudah aja. Tapi saya baru tau kalo manfaat lain diantaranya adalah untuk kebugaran tubuh, agar janin tumbuh sehat, menurunkan resiko diabetes, menurunkan resiko pre-eklamsia (atau darah tinggi saat hamil yang membahayakan), meredakan stress, membantu agar bisa melahirkan normal, dan lain-lain yang masih banyak lagi. Intinya positif banget lah ya manfaatnya.

Nah, bersyukurnya adalah saya tinggal di tengah kota yang dekeeet banget sama berbagai tempat yang bisa membuat jalan pagi jadi menyenangkan. Mulai dari alun-alun kota, pasar tradisional  -kebalen, pasar besar malang, beragam mall, hingga kampung warna-warni yang lagi hitz itu. Semua tempat itu bisa saya jangkau dengan jalan kaki dengan waktu singkat. Dari rumah ke alun-alun paling cuma 5 menit jalan kaki, keluar gang tinggal jalan lurus doang.


Kali ini saya mau share waktu saya nyobain ke kampung warna-warni. Lumayan sih, selain jalan kaki bonus juga naik turun tangga. Meski dirumah kebiasaan naik turun tangga udah dilakukan saban hari, bisa 30 kali naik turun tangga setiap harinya karena rumah saya yang tinggi keatas dan tiap lantai berfungsi. Kayak dapur lantai 1, kamar dan tempat kerja lantai 2, tempat sholat, cuci baju dan musholla lantai 3. Untung disemua lantai ada kamar mandi. Tapi tetep aja naik turun jadi kebiasaan yang haqiqi dari kecil hingga hari ini.

Ngomongin tentang kampung warna-warni, tempat ini lagi booming banget, apalagi setelah ada filmnya bayu skak. Dulu padahal cuma daerah sekitaran sungai yang agak kotor, tapi sekarang udah naik tingkat jadi tempat rekreasi. Dan,saya sebagai warga yang tinggal deket sini cuma beberapa kali aja ke kampung warna-warni, itupun juga biasanya nganter tamu dari luar kota hehe. Tapi waktu trimester tiga, saya niat banget gitu pergi kesini padahal nggal kagi ada tamu, buat sekalian jalan-jalan.






Dari rumah, mungkin jarak tempuhnya sekitar 5 menitan aja. Jadi lewat dalam kampung, tau-tau pas keluar udah berada di sebrang kampung warna-warni, deket banget. Sembari di jalan kita mampir beli kue buat nanti dimakan disana. Ulululu sungguh niat sekali. Banyak loh tetangga yang nanya mau kemana, dan saya jawab sambil cengar-cengir 'ke kampung tetangga buu'.

Untuk masuk ke kampung warna warni ini ada HTM yang harus dibayar dan murah banget sih, cuma sekitar 3000/ orang (sebelumnya sekitar 2000an tapi udah naik yaa). Harga tersebut kita diberi gantungan kunci sebagai gantinya. Pengelolaannya dilakukan oleh warga sekitar, jadi hadirnya kampung ini juga membuka mata pencaharian baru buat warga. Keren yah!

Jadi FYI aja disini ada dua kampung gitu deh, ada kampung warna-warni sama kampung 3D yang dipisahkan sama sungai, tapi kalo dari atas sih kelihatannya sama semua kampung warna-warni, padahal masing-masing terpisahkan oleh sungai dan punya konsep beda. Baru deh beberapa bulan setelah kampung ini berjalan, dibangun jembatan yang menghubungkan kedua kampung. Jembatannya keren loh! Terbuat dari kaca gitu pijakannya, jadi kalo lihat kebawah bisa langsung lihat sungai. Masing-masing kampung HTMnya masing-masing sebesar 3000 rupiah tadi itu.





Tapi saya sama mas hanif cukup puas jalan-jalan muterin kampung warna-warninya aja (karena paling deket dari rumah) itupun beberapa kali naik turun dan ngulangin ke tempat yang sama saya udah berasa begah dan lapaaar, jadi lah melipir dipinggir sungai sambil makan bekal kue yang dibeli dijalan tadi sama kotak kecil tupperware isi coklat silverqueen bites yang emang beli kiloan karena berat badan saya yang stuck ga naik-naik jadi memperbanyak nyemil coklat. Kelar makan, dalam posisi udah capek gitu, ngga tau kenapa waktu itu rada-rada pusing, jadi begitu ngerasa udah cukup 'bergizi' jalan-jalannya, kita udahan.




Yaaaah alhamdulillah tinggal di daerah yang punya banyak tempat menarik buat dikunjungi di trimester tiga ini. Semoga semua ikhtiar jalan-jalan ini bermanfaat dalam membantu persalinan (dan alhamdulillahnya emang iya), pas lahiran kafa tergolong nggak terlalu banyak drama yang gimana dan sejauh ingatan saya, happy-happy aja. Nggak tau itu karena ikhtiar yang mana tapi buat ibu-ibu hamil yang udah gede, recomended banget memperbanyak aktifitas. Saya bahkan sehari sebelum lahiran masih ikutan jadi tim dokumentasi yang moto event di salah satu hotel di malang dari jam 7 pagi sampai jam 8 malam haha, sambil pakai baju yang perutnya lebar biar orang ngga pada notice kalo saya lagi hamil 9 bulan. Lumayan buat bagian dari olahraga menjelang persalinan, hehe.



Dikehamilan yang akan datang (insyallah) semoga saya makin pandai dalam memberdayakan diri buat olahraga, karena yang kemarin cuma pas mood aja, kan sayang banget. Padahal kunci persalinan minim trauma adalah diri sendiri. Dan sebenarnya emang mampu aja, tinggal mau apa engga. Huhuhu, jangan mau kalah sama kemalasan diri sendiri gheeee. Oke, semoga ada manfaatnya. Yang lagi dalam proses kehamilan, semoga bisa mengambil hikmahnya dan lancar terus sampai persalinan. Yihaaaa....


Warm Regards,

Ghea & Hanif

You Might Also Like

6 comments

  1. Hehehe selalu gemes ngikutin ceritanya si ganteng sejak masih d perut malah 😂😂😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tante wawa harus ketemu kafa kapan kapan! Biar ketularan jiwa jiwa petualangnya hihi

      Delete
  2. bumil emang mesti sering jalan di trimester akhir :) semoga lahirannya lancar ya mbak

    ReplyDelete
  3. Sehat sehat ya mbak sampai hari H-nya 😊

    ReplyDelete
  4. Mbak maaf, mau nanya, soal postingan mbaknya tentang istikhoroh Alquran yg pernah sy baca beberapa waktu lalu, itu gmn caranya Mbak? Sepertinya sy juga perlu melakukannya, bila berkenan membalas lewat wa 085732387082 atau email saja agilrachman@gmail.com terima kasih... Mohon bantuannya 🙏

    ReplyDelete
  5. Jangankan untuk bumil, sebenarnya kan kalau yang direkomendasikan, untuk siapa saja tuh.

    Menurut saya selain karena alasan kesehatan, jalan kaki juga bikin 'membumi'. Jadi punya waktu lebih untuk mengamati sekitar untuk mengambil nilai-nilai.

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

My Latest Vidio

ALL TIME HITS

Wuffyland Product