Catatan Seorang Ibu Baru

Wednesday, February 28, 2018



Hari ini saya mau recap tentang apa-apa yang saya rasakan dalam minggu-minggu pertama bersama buah hati, juga terlahir kembali menjadi seorang ibu, menyandang peran dan tanggung jawab baru.

Buat saya, hal-hal seputar perawatan Bayi benar-benar suatu hal yang 'baru'. Dikarenakan udah lamaaaaa banget nggak ada sosok bayi dalam keluarga inti saya. Yah, ap aboleh buat, jarak saya dan dek rayhan aja cuma 5 tahun, jadi dulu nggak pernah ikut ngerasain ngerawat dia karena dia lahir waktu saya masih TK. Kalo keluarga lain kayak sepupu gitu meski jaraknya kadang jauuuh, dia lahir waktu saya udah gede, tetep aja saya selalu jadi yang paling katrok dan takut buat sekedar gendong bayi, rasanya takut dan ngerasa ga ikut punya. Dan lagi biasanya intensitas ketemunya juga jarang.

Selayaknya ibu-ibu lain di dunia ini, diawal saya memang masih bingung dengan hal-hal seputar pengasuhan ini. Mungkin udah pernah cari ilmunya sebelumnya, tapi kan yang namanya praktek itu pasti nggak 100% sama dengan teori. Katakanlah cara mengganti popok dulu saya sering lihat di youtube, baca blog orang, dan lain-lain. Tapi perakteknya? wuih ga semudah nontonin di youtube.

Saya tipe orang yang merasa tenang jika tau, makanya dulu banyak cari tau tentang kehamilan dan persalinan dari berbagai sumber. Dari dunia maya, nanya ke orang tua maupun sharing sama sesama teman yang stagenya sedang dalam fase ini, hamil-melahirkan-newmom. Tapi, dulu saya cuma banyak cari tau tentang kehamilan dan persalinan aja. Dari mulai do and donts dalam kehamilan, afirmasi positif kehamilan-persalinan, sampai gimana biar nggak takut sama persalinan dan bisa minim trauma.

Tapi saya lupa, ada ilmu lain yang ternyata nggak kalah penting yaitu seputar menjadi ibu baru. Saya banyak baca sih tentang parenting, tapi lupa nggak banyak baca dan cari tau hal-hal dasar kayak how to treat newborn baby (nenangin pas nangis, gimana kalo tiba-tiba ada ruam di pipi, kenapa kok kembung, dkk). Alhasil, di minggu awal agak terkaget-kaget dengan kehidupan baru yang emang siklus perubahannya terjadi begitu seketika dan lumayan berubah ekstream.

Bayangkan deh, saya ngerasa persalinan itu sesuatu yang mendebarkan sekaligus bakalan melegakan ketika sudah dilalui. Yah, anggepan saya kayak UAN (Ujian Akhir Nasional) deh, negangin dan kalo udah lewat pasti lega. Dan emang sih abis melahirkan lega, tapi ternyata.... nggak bener-bener lega teman-teman! The struggle as a new mom is real (or new parents deh biar suami ikutan haha).

Kelegaan kita setelah persalinan langsung disambut sama tanggung jawab baru yang nggak main-main, amanah atas makhluk kecil yang butuh kehadiran kita secara penuh di berbagai hal. Awal kerasanya nih waktu abis kelar persalinan, pindah ke kamar tidur dari ruang bersalin, baru ngerasain nyeri-nya. Dan sakitnya jahitan itu bikin kita susah duduk, jalan harus pelan-pelan, ga boleh jongkok, pipis harus berdiri, pup berdiri juga (bisa lah duduk kalo klosetnya duduk, tapi tetep degdegan rasanya), perut rada kaget juga karena kemarin berisi sekarang hilang gitu aja.

Malam setelah melahirkan Kafa di jam 17.17 dalam kondisi dimana kita ngerasa abis marathon berjuang berjam-jam pasti pengen bobo cantik yang tenang buat merilekskan tubuh. Tapi ternyata apa? Malam itu juga udah harus ngurus adek bayi, bangun beberapa jam sekali, menyusui yang diawal rasanya masyaAllah periiihhhh qaq, lalu siap sedia kalo dia nangis. Dalam kondisi dimana kita belum kelar dengan diri kita sendiri, kita kudu siap dengan hal lainnya lagi. It feels like, 'hello everybody i just give birth like some hours ago, and now you dont give me time to just relaxe?'.

Lalu hari-hari setelahnya adalah masa-masa 'combo'. Saat tali pusat bayi belum cuplak, biasanya kata orang jawa bakalan rewel gitu, malam-malam nangis nggak tau kenapa, begadang lah sepanang malam. Di susuin udah, diganti popoknya udah, tapi tetep gamau tidur. Siapa yang tega ninggalin bayi terjaga sendirian? Padahal kita sendiri saat itu posisinya capek banget, baru kelar lahiran, nerima tamu seharian, puting susu nyeri karena berdarah (ini ternyata biasa buat new moms, rasanya? dudududu lebih ngeri dari kontraksi), bekas jahitan belum sembuh, ditambah nggak bisa istirahat. Memungkinkan banget nggak buat kita stress? Iya. Tapi terus lihat si kecil senyum senyum bikin leleh, its okay kakak, kita sama-sama belajar buat saling memahami satu sama lain.

Mungkin, kalo dulu saya udah tau bakalan gini kehidupan awal new parents, mental saya udah saya siapin buat menghadapi ini semua. Tapi karena minim pengetahuan seputar pasca melahirkan jadi saya kaget dan sempet syoook. Beda banget sama pas lahiran yang berusaha bisa ngontrol tiap sakit yang datang karena udah nyiapin mental dan emang udah banyak baca. Hmm ilmu emang memegang peranan yang penting banget ya. Buruan lah temen-temen yang baru mau melalui proses-proses ini banyak cari ilmunya dulu, biar sedari awal bisa berafirmasi positif.

Kayak ini contohnya, temen saya dulu abis lahiran nyeritain seputar kelahirannya, gimana dia bisa ngontrol rasa sakit, bahkan bisa lahir tanpa ngejan. Tapi terus dia ngasih tau ada satu yang bikin rada trauma yaitu waktu proses jahit menjahit yang katanya sakiiiiit dan ga ngebayangin kalo bakalan dijahit segala, karena bayangannya bakalan lancar tanpa robekan. Belajar dari ceritanya, dari awal saya udah nata mindset kalo jahitan itu sakit, gapapa, its okay, kudu kuat kalo emang nanti harus jahitan. Jadi di pikiran saya udah saya siapin bayangan akan 'rasa dijahit' itu sakiiiiittttt bangeeeetttt. Begitu hari H dan beneran dijahit, ternyata ga seserem bayangan saya, walhasil saya malah ketawa-ketawa dan enjoy karena realita lebih enak daripada bayangan saya.

Dulu saya sering denger cerita babyblues dari blog orang, bahkan kapan waktu denger cerita itu langsung dari sodara saya yang sempat menderita babyblues pasca melahirkan. Dia jadi benciii banget sama anaknya, mendadak apatis. Bawannya pengen nguyel nguyel, kalo nangis ga di tenangin, dkk. Waktu saya denger ceritanya, posisinya saya lagi dalam masa menanti momongan setelah setahunan gitu, jadi respon dalam hati terdalam adalah 'astagaaa kenapa gitu sih, padahal saya pengen banget punya baby'. Saya akui, sebelumnya saya yang termasuk rada underestimate sama cerita babyblues karena aneh aja kan, masa ibu jadi benci anaknya sendiri?

But...... setelah merasakan sensasi awal menjadi ibu, saya kemudian dapat membayangkan rasanya menjadi mereka. Tapi saya nggak kena babyblues ya.. Tapi bisa ngebayangin kenapa rasa itu sampai ada. Ohya tambahan juga, hormon ibu baru itu kata banyak sumber masih terombang ambing gitu loh, abis seneng kadang mendadak sedih tanpa alasan yang jelas. Dan emang beneran loh! Kadang saya sampe gemes sama saya sendiri kok jadi aneh gitu perasaannya. Jadi dengan hormon seperti itu, ditambah nano-nano ibu baru, dan kadang lingkungan sekitar kurang support, babyblues itu mungkin aja terjadi.

Alhamdulillah banget, saya punya support system yang masyaAllah. Pulang dari bidan kemarin, setelah menyadari kondisi diri belum fit karena jahitan, secara dadakan saya dan mas hanif memutuskan buat pulang kerumah mertua. Biar ada yang ngajarin kita gimana cara merawat newborn, sekaligus disana banyak yang bisa bantuin kita menghadapi fase awal-awal yang mengejutkan itu. Seengaknya pagi-sore masih banyak yang ngebantu ngurus Kafa, bantu nemenin dia, mandiin, dkk.

Baru deh pas malam, waktunya saya dan mas hanif belajar menghadapi semua berdua. Agak memalukan sih, tapi jujur di hari kesekian, kayaknya ke 6 deh, waktu Kafa nangis nggak mau berhenti dan nggak tau juga karena apa, saya ikutan nangis hahaha. Mungkin perpaduan capek juga sih, tapi sebenernya nangisnya lebih karena saya ngerasa gagal gitu loh jadi ibunya dia yang nggak bisa menenangkan anak sendiri. Mas Hanif meluk saya dan ngingetin lagi kalo ini semua nggak ada yang instan. Kafa, saya dan mas Hanif sama-sama masih belajar. Nggak perlu merasa gagal.

Bukannya berhenti nangis saya malah lanjut nangis tapi pelan-pelan, tapi nangisnya ganti karena merasa bersyukur banget punya suami yang ngertiin banget. Dan udah nemenin semua proses dari hamil hingga hari ini, selalu ngebuat saya stay waras dan happy dengan hal-hal baru yang terjadi. Mas hanif selalu ngegoda saya 'Ghea kan Kids punya Kids, jadi nggak papa nangis dulu soalnya Kids. Tapi gaboleh lama-lama yaaa'. Saya jadi ngebayangin orang-orang lain yang suaminya sibuk banget sampe istrinya kudu ngehadpi semua sendiri, ada juga yang gamau ikut campur urusan anak karena udah ngerasa udah bekerja, parah lagi ada yang jadi another baby dengan ikutan rewel saat anak rewel. Ghea kudu banyak-banyak bersyukuuurr! Dan buat para lelaki, sungguh peran kalian dalam kehidupan rumah tangga itu penting banget. Kalo bisa jangan ada batasan tugas tapi saling mengisi dan menguatkan'.

Tambahan, salah satu yang kerasa banget berubah adalah kesibukan yang terselang seling dengan jadwal meng-ASI-hi yang ternyata lumayan makan waktu banyak. Dulu saya kira asi ya kayak kita makan gitu, tiga kali sehari wqwq. Ternyata.... banyak kali, bahkan kata salah satu web luar negri yang saya baca, ibu-ibu dalam 24 jam menghabiskan kurang lebih 10-12jam untuk menyusui. Dan disaat itu, byebye pagi dan malam, buat anak 1 bulanan kayaknya masih sama semua itu. Dia bakalan bangun tidur dengan jeda waktu tertentu sepanjang 24 jam itu. Tapi tetep saat menyusui saya bedakan perlakuannya saat pagi dan malam biar mulai belajar kapan waktunya main dan kapan waktunya tidur.

Saya yang bawannya pengen ngerjain ini itu kudu stay calm selama meng-asi-hi. Karena ada baby di pangkua sehingga aktifitas terbatas. Bisanya cuma scroll-scroll HP, ngaji juga bisa sih tapi kan lagi nifas hehe. Durasi sekali minum bisa 1 jam atau lebih loh.... dari awal yang saya kaget banget dan ngerasa waktunya kurang produktif, sekarang udah bisa nyari celah. Lagian meski ngga disambi ngapa-ngapain, meng-asi-hi itu kan sebenernya ladang pahala, bisa-bisanya saya merasa nggak produktif. Tapi.... ternyata bisa dibuat lebih produktif dengan disambi lihatin video kelas-kelas online (saya kebetulan ikutan beberapa kelas online berbayar seputar bisnis gitu, kalo biasanya suka ga kelar nontonnya, sekarang jadi kelar loh haha). Kadang saya sambi baca-baca blog inspiratif, atau ngerjain kerjaan yang bisa digarap via HP. Selalu ada jalan kok, kurang-kurangi mengeluh lah gheee, toh ini mungkin cuma beberapa tahun aja~


Tulisan ini dibuat sambil ngelihatin Kafa bobo, rasanya adem banget lihat wajah kecil itu. Fiyuh, masa-masa awal jadi ibu itu mungkin memang roller coaster, tubuh kita kudu tetep kuat dan capek jadi nomor sekian. Kepentingan kita kadang jadi rada ga penting. Perasaan juga random banget. Tapi bener kata temen saya yang bilang 'Allah maha tau, makanya diciptakan anak kecil itu gimana-gimana lucu dan nyenengin dilihatnya, jadi kita bawannya tetep sayang'.

Begitulah, jarang-jarang kan saya random talk macam begini. Buat reminder lagi buat saya, dan mungkin buat persiapan mental buat temen-temen yang masih akan melalui fase ini. Kemarin saya baru aja boyongan dari rumah mertua, balik ke rumah sendiri. Deg-degan juga sih menyambut hari-hari baru tanpa kehadiran orang tua langsung. Bismillaaaaah, semangat mas hanif! Semangat kak kafa!

Udah nggak sabar buat family talk sama mas hanif, ngobrol ulang tentang goals kami. Dan menyiapkan diri buat nggak terlalu perfeksionis sama target, biar ngga stress tapi mau yang lebih fleksibel aja mindsetnya ngelihat kondisinya begini. Tapi tetep kudu berusaha action banyak-banyak, perkara ada beberapa impian yang harus di pending dulu, kudu legowo. Saya yang dulu ngintilin mas hanif kemana aja, sekarang udah banyak stay di rumah hahaha.

Bismillah untuk perjalanan baru ini, siap-siap yah, kapal mau berlayar lagi, lebih jauuuh dari setahun yang lalu saat awal memulai memutuskan untuk berlayar berdua aja. Doakan keluarga kecil kami yaaah!

With love,



You Might Also Like

9 comments

  1. Hwaa entah kenapa setiap baca ceritanya ghea bisa ikut ngerasain juga, meskipun aku belum ada di titik yg sama, tapi bener banget dimana kita harus kuat mental dan menyambut hari2 yg baru. Semangat Ghe, 2 tahun proses asi insyaAllah bakalan banyak hikmah yg dateng.. keep happy always.. kalo bisa dek kafa nya sering di dengerin murottal biar tenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe terimakasih yaaa sarannya, insyallah sering didengerin murottal sejak di perut, hehe, semoga nantinya jadi ahlu quran hehee... Sukses terus yaaa :))

      Delete
  2. Semangatt ibu baruuu... Semoga sehat selalu ya.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih doanya hehe, iyanih ibu baru belajaran :D

      Delete
  3. Mbak gheaaa.. MasyaALLAH. How inspiring story, bikin makin semangat buat mempersiapakn semuanya, meski target nikah juga masih lama si wkwkw. Semoga Keluarga kecil mbak Ghea Selalu dalam lindungan Allah :). Bighug kak kafa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat semangaaat mumpung masih ada waktu buat mempersiapkan semuanya hehe. Makasih ya doanya :))

      Delete
  4. Selamat jadi new mom, ghea! Fase2 awal memang bikin jungkir balik, aku pun mengalaminya sampe tiap hari rasanya nangis mulu huhu. Tapi jadi ketampar liat orang2 di luar sana yg punya masalah lebh berat. Harus bersyukur terus ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyanih, alhamdulillah nangisnya baru sekali pas ngersa belum jadi ibu yg baik huhu. Iya bener, kudu banyak banyak bersyukur, tapi emang kan sekarang masa-masa belajar, gapapa semangat semangaaat!

      Delete
  5. Mbak ghee.. Baru baca dan aku speechless ternyata mbak ghea bisa ngeluh dan nangis juga. Hahahah gapapa mba, manusiawi. tapi bener kata mas hanif "jangan lama lama ya"
    Eaa

    Btw. itu serius P**p berdiri?
    Wwkwk nggak ngerti gimana itu. Semangat jadi mamah muda buat kafa ya mbak gheeaaa.. Ditunggu tulisan parenting dan tulisan tentang pengalaman jadi ibu baru selanjutnya ^^

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

My Latest Vidio

ALL TIME HITS

Wuffyland Product