Birth Story of Kafa

Saturday, February 17, 2018

MasyaAllah Tabarakallah, Alhamdulillah, 7 February 2018 kemarin, saya diberi Allah kesempatan untuk merasakan pengalaman melahirkan secara normal. Menyaksikan langsung sebuah proses spiritual yang membuktikan kekuasaan Allah. Rasanya masih kayak percaya ngga percaya kalo kakak bayi yang selama kurang lebih 9 bulan sudah menemani saya kemana-mana dalam perut sekarang sudah bisa dipeluk secara nyata.

Proses ceritanya saya bagi ke beberapa hari dan jam, mungkin rada panjang sih soalnya pengen di detailkan aja buat memori digital saya pribadi. Tapi kalo misal ada yang mau baca, bisa sambil nyemil coki-coki atau popcorn deh, karena mayan panjaaaaaaaang.

Selasa, 6 Februari 2018

Pukul 15.00 // Ada beberapa project Appleberry yang lagi saya kerjakan sore itu, salah satunya adalah memotong kertas dan mengatur frame yang rencananya akan dipasang di rumah bidan rina. Hari itu agenda padat sedari pagi, dan untuk sore rencananya mau masang frame-frame warna-warni ini sekaligus mau antar file dokumentasi event Bayi Banget Hijab. Waktu ini saya udah merasa rada nggak enak badan, ada back pain yang cukup kerasa, tapi saya kira cuma kecapekan setelah agenda padat. 

Qadarullah, sore itu hujan. Saya reschedule janji untuk pasang frame ke bidan rina jadi besok, tanggal 7. Dan karena Hujan beberapa agenda sore bakalan di tunda semua. Btw foto dibawah ini nih frame yang mau kita pasang, beneran dipasang tanggal 7 sekalian lahiran haha.


Pukul 16.30 // Ternyata hujannya sudah reda. Masih ada beberapa saat sebelum maghrib, jadi saya dan mas hanif memutuskan tetap ngerjain task buat anter file ke sawojajar. Sempet galau sih mas hanif berangkat sendiri atau sama saya, karena rasanya badan kok agak ga enak gini, pegel-pegel banget. Tapi saya putuskan buat ikut aja, sekalian pacaran tipis-tipis. Kami masih naik vespa sore itu, sambil selama perjalanan saya ngebatin 'ini kenapa ya kok kayak capeeek banget sih saya kenapaaa.'

Selama di Sawojajar, nggak cuma anterin file aja, tapi kita juga sempet mampir rumah temen ambil flashdisk, dan mampir ke tiga toko buat beli roti bakar bandung, milo cube, dan bebek! Hahaha, tapi selama beli semua itu saya selalu cari tempat duduk dan mas hanif yang ngelakuin transaksinya, karena tulang belakang saya rasanya makin ga jelas.

Pukul 18.30 // Ibu mertua whatsapp kalo lagi bikin Salad dan ngundang saya dan mas hanif buat main kesana. Dan langsung saya jawab iya, karena saya doyan banget sama salad. Eh tapi terus kok rasanya badan ini makin remuk aja. Abis sholat maghrib nggak langsung berangkat tapi ragu dulu, berangkat ngga yaaah...

Kebetulan tante dan mamah saya juga lagi datang kerumah, jadi kita semua makan rame-rame makanan yang dibeli sore tadi sambil ngobrol-ngobrol. Saya nyeletuk 'kayaknya udah mau lahiran nih, kok perutnya kenceeeng banget terus kayak udah dibawah banget', dan perkataan saya disambut wejangan dari tante dan mamah 'makanya buruan disiapin kebutuhannya, biar kalo sewaktu-waktu lahiran ngga kaget'.

Selama makan itu saya juga tiba-tiba suka mijitin bagian belakang tubuh terus-terusan, mama sempet bilang istirahat aja lah, dan mewanti wanti takut pecah ketuban kalo capek. Tapi apalah arti backpain ketimbang salad buatan ibuuu. Jadi diputuskan buat tetep chaw aja, tapi request ke mas hanif buat bawa birthing ball, karena pengen toeng-toeng.

Pukul 19.30 // Sampai di rumah ibu dan makan salad bareng sodara ipar dan suaminya. Seru sih makan sambil ngobrol ini itu. Nah tapi disini, saya makin ngerasa kadang badan rasanya bener-bener nggak enak dan aksi reflek saya tiap ga nyaman adalah buka kaki lebar-lebar sambil setengah jongkok (gimana ya jelasinnya haha, pokoknya aneh gitu deh), meski rasanya aneh dan diketawain tapi biarin itu posisi nyaman ketika sakit menyerang. Saya ngiranya sih semua rasa sakit itu normal aja, ya emang wajarnya orang hamil tua. Jadi ya biasa aja masihan.

Kebetulan juga mas hanif harus ketemu client sama mas fatieh (suami ipar saya). Jadilah saya nunggu mas Hanif sambil tiduran dan main birthing ball. Sempet ketiduran juga sih, karena mikirnya kalo sakit dibuat tidur kan ga ngerasa.

Mas hanif pulang dari client sekitar jam 23-an dan saya langsung ngajakin pulang karena ngerasa badan udah pegel semua dan pengen buru tidur. Pulanglah kita kerumah, dengan masih naik vespa kesayangan.

Pukul 23.20 // Dirumah, kebetulan saya pengen ke toilet buat buang air kecil. Tapi sekelarnya nggak tau kenapa kok kepikiran buat ambil tissue dan ngelap daerah kewanitaan, lalu taraaa~ udah ada flek flek warna pink. Sempet ragu juga soalnya pinknya muda. Tapi pas nunjukin mas hanif katanya emang warnanya pink. Jadi sebenernya dari tadi udah ke toilet bolak balik di rumah mertua, tapi karena pakai celana warna Ungu tua dan lupa ga pakai pentiliner jadi nggak ketauan.

Dan sejak lihat flek itu saya mulai mikir apa sakit dari tadi ini adalah rangkaian dari kontraksi? Saya mednadak berfirasat bakalan lahiran dalam waktu dekat, dan saya happy! Malam itu saya nyiapin apa-apa aja yang kira-kira bakalan dibawa, dan segera tidur buat nyiapin tenaga menyambut kelahiran yang bisa datang sewaktu-waktu.

Makin malam, jeda kedatangan rasa sakitnya udah makin intens, dan rasa sakitnya berasa berlipat -lipat waktu tiduran. Untungnya, saya udah sempat download aplikasi kontraksi tracker, jadi bisa sembari ngitung waktu dan durasinya. Mas Hanif udah tidur karena kecapekan abis dari daerah Dau, jadi di malam yang kerasa super panjang itu saya sering terjaga sendirian, ga tega ngebangunin mas Hanif yang emang udah capek.

Rabu, 7 Februari 2018 

Pukul 02.00 // Sepanjang malam, saya hampir selalu terbangun tiap kontraksi datang, elus-elus tulang belakang. Tapi tetap happy karena merasa semakin sakit berarti makin deket waktu ketemu kakak bayi. Tapi jam 2 waktu kebangun entah untuk kesekian kalinya, saya ngerasa kok kayaknya ada darah banyak semcacam lagi menstruasi ya? Langsung saya cek ke kamar mandi, ternyata benar darahnya udah merah bukan flek lagi.

Saya bangunin mas hanif ngasih tau kondisi terkini dan kita memutuskan buat pindah ke lantai bawah, ngobrol sambil main gym ball. Rasa sakitnya udah per 3 menit. Tiap nyeri datang saya peluk mas hanif, jadi mas Hanif bisa mijitin bagian belakang. Nggak lama dek Rayhan ikutan join ngobrol bareng di bawah sembari tiap 3 menit saya berdiri dan berusaha nyari pengalihan rasa nyerinya. Sambil tetep senyum, inget kata-kata bidan yessie, bahkan alis jangan sampai mengerut. Senyum, atur nafas, dan happy!

Nah awalnya saya nggak ada niatan buat ngabarin orang tua, takut kuatir. Pengennya tau tau udah lahir, tapi kepikiran nanti malah ga ada yang doain dong. Yaudah ngabarin sekalian nanya kewajiban sholat saat berdarah gini, setau saya emang tetep sholat, tapi kok bener-bener kayak menstruasi ya. Dan.... kata mama tetep sholat.

Pukul 4.30 // Masih sempat mandi keramas secara full karena mau ketemu kakak baby harus wangi! Lalu sholat subuh dan whatsapp bidan rina ngabari kondisi terkini, tapi diberi saran untuk istirahat dulu karena nanti bakalan berjuang macam orang lari marathon, okelah, saya tiduran di sofa karena kemarin juga kan tidurnya cuma bentar. Lumayan lah bisa nambah tenaga. Ohya waktu tidur itu jeda kontraksinya jadi makin lama ngga tau kenapa. Dari yang jam dua pagi per 3 menit mundur jadi per 5 menit.

Pukul 10.00 // Sejak tadi saya kabari kalo udah blody show, mama udah bingung aja di whatsapp dan nyuruh saya ke bidan segera. Tapi karena saya keukeuh pengen berangkat ketika udah bener-bener ga kuat, jadi nyantai banget. Sarapan dulu bareng mas Hanif dan Rayhan, makan indomie karena inget dulu mbak apik (@ajinurafifah) sempet share birth story dan sebelum ke RS dia makan indomie, lalu saya pengen juga dong hahaha.

Ngga taunya mama terlalu inisiatif dengan langsung chaw ke bu bidan duluan, gemes kali ya nyuruh anaknya berangkat tapi ditunda mulu. Jadi sejak jam 9 mama udah disana sambil whatsapp saya terus gitu nyuruh segera berangkat. Ulululu, ini yang hamil masih dirumah nyantai tapi ibunya udah semangat aja duluan ke TKP. Yaudah lah, saya dan mas hanif akhirnya berangkat juga, bawa gym ball, tas kamera, dan koper yang isinya random karena nyiapinnya dadakan.

Pukul 10.30 // Sampai di Bidan dan di langsung VT (atau cek pembukaan dengan memasukkan jari ke vagina). Saya sering denger kalo VT ini sakit, jadi mindset udah tegang duluan. Beneran aja, karena saya tegang dan ga nyaman jadi sakit dong. Dulu waktu saya baca banyak orang yang nangis pas VT, saya ga sampe nangis tapi emang sakit hahaha. Dengan jeda kontraksi yang udah 3 menit sekali, harapan saya udah bukaan 5 keatas, tapi.. kata asisten bidannya masih bukaan 1-2 huhu.

Sempet kecewa sih, tapi saya berusaha happy lagi dengan mikir 'ah paling kurang akurat ceknya gara-gara saya tegang'. Soalnya udah yang sakit gitu loh, tiap 3 menit dan per datang kontraksi itu durasinya cukup lama, tapi masa masih bukaan 1-2, lha bukaan 8-9-10 gimana rasanya coba. Akhirnya saya disuruh check in dulu, masukin barang-barang ke kamar dan nungguin kontraksi sambil jalan-jalan disekitar Rumah Bidan Rina

Pukul 13.00 // Kontraksi datang udah makin intens dan nyerinya makin-makin, setiap datangnya kontraksi, saya biasanya meluk mas hanif atau ibu mertua. MasyaAllah, gini ya dulu mama ngerasain rasanya menunggu bukaan pas lahiran saya. Kebetulan salah satu bidan ngelihat saya udah sakitnya makin intens jadi berinisiatif buat VT ulang aja. Pas banget waktu makan siang lagi dihidangkan, antara mo makan dulu atau VT dulu dan kemarin diputuskan buat VT dulu aja deh karena udah muleeesss.

Ternyata waktu di VT di ruang bersalin, udah bukaan 7-8! Woaaah bahagia rasanya, melesat dari 1-2 ke 7-8, udah ngebayangin bakalan ketemu kakak dalam waktu dekat. Banyak yang bilang lahiran pertama bukaannya biasanya lama nambahnya, saya senang karena dalam beberapa jam sudah melesat. Nah terus di cek detak jantung si kakak, dan pas ini dua bidannya saling pandang penuh arti gitu. Bikin saya bingung ada apa. Mertua juga melihat gelagat nggak beres dan tanya 'kenapa mbak?', jawabannya sukses bikin saya rada deg-degan, katanya ' Sepertinya jantung bayinya kurang bagus, bisa jadi kelilit tali pusat. Baiknya di oksigen dan coba posisi sujud biar bisa lepas lilitannya'.

Saya langsung ganti posisi sujud di atas kasur, tangannya numpu ke bantal biar empuk dan nyaman. Lalu mulai dipasang oksigen, udah kayak kenapa aja gituuuu. Sampai kurang lebih 3 jam saya berposisi sujud gitu sambil menikmati kontraksi yang datang. Plus-nya posisi seperti itu adalah bagian tulang belakang saya bisa diberi semacam balon karet berisi air hangat, jadi tiap kontraksi datang nyerinya kebantuuuuu bangeeeeeet (beneran kudu di panjangin nulisnya hahaha, karena emang it's works) sama kehangatan tersebut. Saya bahkan beberapa kali minta tolong diganti airnya pas udah nggak terlalu hangat. Bidan bidan juga baikkkkkkk (ini juga k-nya kudu banyak) banget. Mijitin saya di berbagai sisi yang rawan pas kontraksi.

Jadi kemarin itu pas banget waktu saya lahiran kebetulan nggak ada pasien lain, jadi beberapa bidan yang standby disana semuanya ikut bantuin persalinan saya, yang mijitin dan menguatkan jadi banyaaaaak alhamdulillah. Padahal biasnya penuh lo. Ini masa-masa yang kerasa paling lama, sakitnya makin menjadi-jadi tapi tetep sambil cengengesan dan meringis. Beberapa kali waktu kontraksi datang banyak darah yang keluar. Rasanya kayak lagi menstruasi tapi super banyak, dan darahnya langsung ke kasur gitu deh.

Pukul 16.00 // Cek ulang detak jantung dan Alhamdulillah semuanya normal, kakak insyaAllah baik-baik saja nggak kebulet tali pusat. Kalo ngga salah itu tadi yang sempet dikira kurang bagus itu gegara alatnya batre abis, begitu ganti alat udah aja semuanya baik-baik saja. Fiyuhhh... Tau gitu tadi saya makan sambil jalan-jalan diluar aja yah. Karena terakhir makan itu jam 8 pagi, dan waktu itu tangan saya udah pegel banget akibat kebanyakan nahan badan di posisi sujud. Tapi gapapa, kalo nggak berposisi seperti itu, bakal susah ngompres tulang belakang yang nyerinya masyaAllah.

Nah di jam-jam ini bukaan udah full sepertinya, tapi saya nggak tau. Jadi nggak kunjung mengejan padahal udah pengeeeeen banget! Rasanya kayak udah mau pup tapi masih nahan-nahan karena toiletnya lagi ngantri. Nah penting banget belajar pernafasan, karena pas masa ini bener-bener diperlukan tekhnik pernafasan yang ciamik. Nggak lama ada suara balon pecah 'dor' kenceng sampe mas hanif kaget hahaha, ketuban saya udah pecah, dan saya makin semangat karena waktu ketemunya udah makin bentar lagi!

Ohya sempet turun dari bed buat perenggangan badan dan jalan-jalan di area situ sebelum balik lagi ke bed, dan posisinya ganti jadi bertumpu pada lutut dengan badan memeluk mas Hanif. Mas Hanif sendiri berdiri di depan saya. Saya nggak mau tidur karena bagi saya kontraksi itu sakit banget pas dibuat tidur. Dan mulailah proses ejan mengejan. Saya ngumpulin sisa-sisa tenaga dan berusaha memberikan ejanan terbaik (hahaha). Nah ini, bidan Rina udah ngasih tau kalo nanti udah ada yang panas, apa ya istilahnya ring of fire? ah lupa saya, yang jelas nanti ketika kepala si dedek mulai keluar bakalan kerasa panaaas gitu (perpaduan perih sih sampe jadi panas), nah itu gausah mengejan. Biarin aja nanti pasti turun sendiri adeknya, atur nafas aja, dan kalo bisa ngontrol diri bakalan tanpa jahitan deh.

Tapi yang terjadi adalah, ketika 'proses itu terjadi' saya ngga faham 'itu' yang dimaksut sama bu bidan, maklum lah ya lahiran pertama kali haha. Jadi begitu udah kerasa panas dan pada bilang 'rambutnya udah kelihatan', ketika kontraksi datang lagi saya ejan sekuat-kuatnya, terik nafas, ejan lagi dan dalam tiga ejanan keluarlah kakak bayi. Saya baru kepikiran maksut bidan rina di ejanan kedua, tapi saya takut si kakak naik lagi kalo ngga saya ejan, yaudah deh saya ejanin sekalian dengan penuh kesadaran bahwa pasti bakalan robek. Dalam hati gapapa deh, yang penting buru keluar takut sayanya lemes kelaparan dan kecapekan. Dan Alhamdulillah, kakak meluncur di tangkap bu bidan dan langsung di serahkan ke mas hanif lewat bawah saya.

Pukul 17.17 // Lahirlah putra kami ke dunia, masih merah. Di tangkap Ayahnya dan segera di berikan ke pelukan saya. Selama dua jam kedepan, kakak dibiarkan tidur diatas dada saya, mendengarkan detak jantung saya. Subhanallah rasanya super lega. Dulu saya suka ngerasa lebay sama kata orang yang bilang, kalo adeknya udah lahir semua sakit rasanya ilang. Masa sih? Pikir saya cuma kata-kata pemanis aja. Tapi ternyata itu beneran loh! Saya udah kayak lupa sama semua rasanya yang tadi ketutup sama rasa bahagia.

Tapi tiba-tiba saya ngerasa ada kontraksi lagi, udah degdegan dan ternyata proses melahirkan plasenta yang saya kira serem dan banyak review bilang lebih sakit dari lahiran, tapi alhamdulillah all is well. Mungkin karena ada kakak di dada saya udah jadi obat bius paling mujarab. Nggak lama bu bidan bisikin saya 'abis ini proses jahit menjahit, robekannya lumayan, dan kalo yang tadi itu sakit-sakit bahagia, yang ini beneran sakit, tapi gapapa. Saya kasih tau dulu biar nggak kaget'. Lalu bidannya minta izin buat nyuntik dua kali, yang pertama di paha yang kedua di tempat yang mau di jahit daerah deket vagina situ (kalo dibayangin ngeri yah). Herannya sunitkannya juga rasanya biasa aja, padahal saya bayanginnya pasti sakiit! Duh ini pasti sudah terbius dengan si kakak.

Selama proses menjahit yang meski sepertinya dibius tapi tetep kerasa loh jarum pas ditusukin dan benang pas ditarik, saya nyengir-nyengir tiap jarumnya dimasukin tapi sambil happy. Ngobrol sama kakak, mas Hanif, mama, ibuk dan bidan rina. Sore itu saya sangat bersyukur, karena diizinkan Allah buat merasakan kelahiran normal, dan saya nggak trauma, meski kalo suruh lagi ya paling saya jawab 'iya nanti tapi ya dua tiga tahun lagi deh'.


Berat badan kakak waktu ditimbang, 2.94kg dengan tinggi 49cm. Jauh lebih besar ketimbang prediksi waktu periksa terakhir yang katanya masih di 2.3 jadi saya santai banget makan segala hal, minum es juga, eh kebablasan haha. Pantesan kak kok rada susah keluarnya. Pengennya padahal kisaran 2.5 aja.



Pukul 19.30 // Banyak sodara saya datang buat menengok, RBR yang tadinya sepi jadi rame banget. Yang lucu adalah sepupu saya pada penasaran sama kakak bayi dan masuk ke kamar bersalin, lagi enak-enaknya ngobrol dia baru sadar kalo di bed saya penuh darah hahaha. Langsung pamit ngacir semua keluar, padahal tadi pas belum sadar ya biasa aja. Dasar.

Si kakak di ambil oleh bidan buat dimandikan dan dipotong tali pusatnya. Pemotongan dilakukan oleh Mas Hanif sendiri. Dan sodara-sodara saya pada ikutan keluar ngikutin kakak, saya mah ditinggalin gitu aja sendirian wqwq. Lalu dibantu bidan buat bersih diri. Kelarnya langsung ke kamar dan.... nyeri jahitannya mulai kerasa haha.



Lalu ditawarin mau makan apa, saya jawab nah biasanya apa? Ternyata boleh milih terserah kita loh di RBR ini... mau ramen, waroeng steak and shake, noodle inc, atau apapun yang kita mau selama ada yang jual boleeeeh! Dan saya pilih waroeng steak and shake.

Pukul 20.00 // Akhirnya makan juga, tapi disuapin sama ibu mertua, karena masih lemaaas dan bingung duduk itu sakit banget gegara jahitan. Saudara-saudara makin banyak yang datang dan hampir semua sibuk sama si Kakak (bukan saya hiks). Rumah Bidan Rina yang tadinya sepi karena cuma saya yang lahiran jadi rame.

Kelar makan + minum milkshake strawberry saya memilih tidur meski banyak tamu karena udah capek, dan ngantuk dari semalam selama kontraksi datang itu nggak bisa tidur nyenyak. Bye bye tamu-tamu makasih sudah nengokin kami.

Pukul 22.30 // Saya bangun dan udah sepi semuanya . Dikamar tinggal saya, mas hanif dan kakak. Nggak lama bidan datang buat pamitan dan ngasih tau kalo bayi nangis mungkin karena pipis/pup, haus, atau mungkin cuma pengen diayun-ayun.

Lalu taraaaaa tinggallah kami bertiga, sepasang orang tua newbie yang belum pernah ngurus newborn dengan bayi kecil yang suka tersenyum. Saya sempet ngobrol dikit sama mas hanif, bersyukur tentang apa yang terjadi hari itu, sebelum akhirnya ketiduran. Malamnya kami terbangun beberapa kali karena Kakak nangis, dan itu malam pertama belajarnya kita. Saya mana tau cara meng-asi-hi, coba-coba aja sama mas hanif dan alhamdulillah kakak pintar dan mau minum susu.

Dini hari kebangun lagi dan clueless kudu ngapain karena kakak nggak ngompol atau pup, nyusupun sudah tapi tetep gamau tidur. Eh ternyata dia cuma pengen diajak ngobrol dan diayun-ayun  haha.

Kamis, 8 Februari 2018 

Paginya, mamah datang pagi-pagi nyariin cucunya. Pagi ini jadwalnya si kakak buat foto sesi dan ibunya bakalan pijat dan spa~ Ini nih enaknya lahiran di bidan rina. Udah dari awal dibuat nyaman, eh lalu banyak pelayanan ekstra yang emang pas banget dibutuhin.

Siapa coba gamau dipijat abis lahiran yang katanya kayak marathon itu? Di pijat sebadan full kurang lebih satu jam sekalian di lulur, abis itu mandi air hangat deh. MasyaAllah rasanya.... legaaaaaa dan rileks banget.


Karena waktunya bersamaan, saya ga bisa ngintipin foto sesinya. Kakak ditemenin Mas Hanif aja, Padahal pengen nimbrung tapi kembali lagi, nyeri-nyeri ini membuat saya mager. Dulu saya kira abis melahirkan udah aja kelar tapi ternyata.... jalan harus di tata perlahan lahan, gaboleh jongkok, gaboleh duduk dibawah, kaki kalo bisa saling rapat, banyak lah. Ulululu....

Alhamdulillah hari itu udah boleh pulang, rasanya lega. Tapi mendadak saya dan mas hanif memutuskan buat pulang kerumah mertua dulu buat sementara waktu, sampe luka melahirkannya sembuh. Sekaligus biar ada yang memandu kita dalam merawat newborn. Karena kebetulan rumah kami itu tingkat 3 lantai gitu, kecil dan tinggi keatas, bisa-bisa jahitannya byebye deh kalo kebanyakan dibuat naik turun tangga.

Ohya, mas hanif sempat ngevideo tipis-tipis proses lahiran kemarin. Saya bahkan kadang nggak sadar kapan ngeshootnya. Eh tau-tau ada aja. Dibantu juga sama mertua dan sodara ipar pas masa-masa lahirannya dimana mas hanif udah ga bisa megang kamera. Buat foto sih cuma dikit bangetttt karena mas hanif lebih passion di video. 



Ah jadinya panjaaaang, tapi lega udah ditulis semua. Buat pengingat saya suatu hari nanti. Dan semoga ada manfaatnya. Insyallah cerita seputar pregnancy journey ditulis flashback aja deh, nyeritain lahirnya dulu baru deh nanti dicicilin seputar pregnancy, karena kalo belum lahiran kemarin saya kok belum pengen share apa-apa seputar kehamilan hehe. Tunggu yaaa.. semoga rajin hihi.

Ohya ini foto terakhir sebelum pulang, bareng ibu bidan favorit saya! Kiss dan terimakasih banyak bu bidan rinaaaaa.


Selamat Datang di dunia kak Muhammad Kafabillah Hanif, buah hati yang telah kami tunggu satu tahun lamanya. Dan hadir di tahun kedua pernikahan kami. Segala doa baik buat kakak. Semoga jadi anak soleh, hafidz, bermanfaat untuk umat, jadi kebanggaan Bunda dan Baba nanti di hadapan rasulullah. Dan semoga saya dan mas hanif selaku orang tua newbie ini bisa menjalankan peran dengan baik.

Have a great weekend!

You Might Also Like

20 comments

  1. barakallah Ghea dan mas Hanif, semoga kak Kafa menjadi anak yg sholeh, berbakti kepada kedua orang tua dan keluarga, jadi anak sehat dan ceria yaa aamiin yaa robbal alamiin,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin amin makasih ya juni doa doa baiknya :))) Sukses terus buat kamu! :)

      Delete
  2. Barakallah kak Ghea, semoga jadi anak sholeh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin amin yaAllah terimakasih ya doanya :)

      Delete
  3. Barakallah mbak Ghea dan mas Hanif, semoga kafa menjadi anak yang sholeh. Aku baca ceritanya aja ikutan mules mbak perutku :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih yaa dek! Amin amin yaAllah hehehe. Iya nih kadang kalo tak inget lagi rasanya mules mules bahagia gimana gitu XD

      Delete
  4. Kenapa yang bagian ketubannya pecah 'dor' jadi ngakak yaaa 😂😂😂😂
    Tak sabaaar merasakan drama indahnya menjadi ibuuu, selamaat yaaa bunda gheaa sukses terus merawat ka kafa 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dih malah ngakak haha, tapi beneran ada suaranya loh lelll! Bakalan ngerasain sendiri nih kamu abis ini hehee. Amin amin terimakasih ya doanya :))

      Delete
  5. Alhamdulillah, selamat mb ghea dan suami. Welcome to the club 😍😍
    Seru banget ceritanya. InsyaAllah jadi pahala.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin amin amin mbak terimakasih yaaa :)))

      Delete
  6. Mbak.. Selamat ya semoga kakak menjadi anak yang shalih, dan berbakti kpd ortu, keluarga dan agama juga Menjadi penyejuk hati kedua orangtuanya.

    Kesan baca tlsan ini bacanya sambil ikutan narik nahan nafas tauk mbak huhu.. Ikut deg2n dan serem jg tp seneng dan kesimpulannya semua wanita pasti mengalami hal yg sama. Gaperlu tkt. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin yaAllah, terimakasih ya doanya hehe.

      Serem tapi seru kok, insyallah nanti pas waktunya kamu semuanya lancar hehe :))

      Delete
  7. Mba, masya Allah. Mulai dari tiap paragraf yang ditulis, sampai melihat videonya. Mba nyantai dan cantik banget sih, haha... Suatu saat nanti Kafa akan baca dan menonton semuanya ya. Selamat, Mba Ghea dan Mas Hanif. Moga kehadiran Kafa menjadi pelengkap bahagia dan doa Bunda - Baba nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe alhamdulillah diberi Allah kekuatan buat teteap happyyy, di bantu dengan afirmasi dari jauh jauh hari bahwa nggak sakit, ini fitrah, ini jihadnya perempuan hehe.

      Amin amin terimakasih banyak ya doanya :))

      Delete
  8. Finally, udah ngikutin cerita dari jaman lamaran yang tiba-tiba sampe si kakak baby lahir, jadi kaya bahagianya banget gitu, padahal kita kaya stranger gitu. Kakak baby semoga jadi anak yang super baik, super sholeh, super penyayang, super ,super sekali pokoknyaah!!!! Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah terimakasih, terharu udah ngikutin dari awal, nggak nyangka ya udah ada buntutnya aja tau-tau hehe. Amin amin terimakasih banyak doanya. Salam kenal :)))

      Delete
  9. Gheee.. bacanya ikut deg-deg an.. barakAllah ya ghe, semoga kafa jadi anak yg sholeh, biruul walidayn, dan penyejuk mata kedua orangtua. selamat jadi ibu baru gheeaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin-amin-amin terimakasih banyak ya buat doa-doanya :)))

      Delete
  10. Waaah udah lahiran ternyata, selamat ya, barokallahu, selamat menjadi ibu menyusui saat ini hehehe... Alhadulilah bisa normal juga..

    ReplyDelete
  11. Barakallahu lakum!

    Sampai sekarang rasanya masih kadang ga habis pikir dan tercengang bagaimana ada manusia baru diantara manusia yang sudah ada (ini pemikiran apa coba xD).

    Semoganya bisa menjadi anak yang mmebanggakan orangtua ya Kafaa :))

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...