Tentang 2017

Monday, January 01, 2018


Mungkin kalo dibandingkan dengan 2016, tahun 2017 ini rasanya lebih santai. Hanya ada beberapa keputusan besar yang saya buat, nggak kayak tahun-tahun sebelumnya yang berasa penuh drama mulu. Tiap tahun saya cerita dengan cara beda-beda coba deh lihat ini 2013, 2015, 2016... dan 2017 ini saya mau lebih yang random aja yah ceritanya hehehe.....

Salah satu hal besar yang saya ambil di pertengahan tahun ini adalah memutuskan untuk berhenti dari sebuah startup digital yang dulu sempat saya kembangkan bersama dengan co-founder dan tim lainnya. Sebuah startup yang sudah mengajari saya banyak hal, dan menemani saya tumbuh selama beberapa tahun. Keputusan untuk mengundurkan diri itu nggak datang dalam waktu yang tiba-tiba melainkan sudah saya pikirkan matang-matang berbulan-bulan sebelumnya, mengingat dulunya saya juga ikut merintis dan membangun, jadi pasti ada keraguan besar sebelum akhirnya mantap untuk membuat keputusan.


Banyak banget yang nanya apa alasannya, simplenya sih ada beberapa hal yang memang diluar prinsip saya, disamping itu juga mungkin sudah waktuya buat saya bisa lebih mendedikasikan diri buat suami. Ngebantu mas Hanif memulai bisnisnya, dan membantunya dalam urusan rumah.

Masih inget banget di awal buat keputusan itu masih galau-galau gitu, hari-hari awal nggak pergi ke kantor suka buka buka folder kerjaan dan ngelihatin apa yang dulu-dulu pernah saya lakukan, atau kadang juga scrolling di social media starup tersebut. Yah macam orang galau penyesuaian awal lah ya.... Tapi minggu berikutnya, saya diberi kejutan yang ngga disangka-sangka sama Allah berupa dua garis pada alat pengecek kehamilan! Itu bener-bener diluar prediksi dan ngga di plan sama sekali. Justru kadang saat kita nggak terlalu berharap Allah malah memberi, sweet sekali! Cerita detailnya insyallah menyusul, pokoknya urusan pregancy journey itu sama sekali belum pernah saya share di blog, niatnya nanti-nanti aja nunggu 7 bulan keatas, pas udah rada-rada selo.


Dan begitulah, dari pertengahan tahun itu kehidupan saya menjadi nano nano dengan dititipkannya makhluk kecil ke rahim saya. Yang dulu saya kira hamil itu cuma perut yang membesar aja jadi tau bahwa hamil itu lebih dari itu. Ada banyak hal-hal baru yang saya rasakan dan membuat saya banyak belajar. Awal-awal dulu apalagi sempet rewel berbulan-bulan kalo makan, uuuhhhhhh disitu mas hanif bener-bner banyak berperan.

Tempat kerja favorit selama hamil trimester pertama hahaa, di kasur :') Dikit2 goleran gitu aja.

Nggak cuma rewel pas makan aja, bulan-bulan awal saya selalu mual parah tiap ke area dapur dan tempat cuci piring. Udah aja absen dari dua tempat itu selama hampir dua bulan. Belum lagi saya ngga tau kenapa suka cepet pusing kalo udah lihat leptop. Alhasil banyaknya waktu di kamar. Nah, ditahun ini saya belajar untuk berdamai dengan diri saya sendiri, yang biasanya sibuuuk mulu saban hari jadi nggak bisa banyak beraktifitas. Awalnya sempet sering sedih sendiri, blaming, mood swing dan ngerasa kenapa kok jadi useless gini sih saya. Tapi lalu banyak support dari orang-orang yang saya sayang, katanya ketika mual dan emang pemecahannya cuma leyeh-leyeh santai yaudah aja dinikmatin, adeknya  mungkin lagi kangen, pengen berdua-duaan.

Alhamdulillah di trimester kedua dan ketiga semuanya membaik, mual udah mulai mereda. Yang dulunya bahkan ke gramedia aja saya bisa muntah dan keliyengan sampe kayak orang mau pingsan (hahaha sumpah lebay but its trueeee!), di bulan keempat dan selanjutnya ini saya mulai banyak kegiatan. Banyak ikutan mas hanif kerja yang notabene turun ke lapangan, semacam moto nikahan, ikutan ndekor, moto outdor dkk dkk dkk dan saya happyyyyyy bangeeeeet!

Saya juga udah mulai bisa balik berjam-jam didepan leptop buat ngeditin file, ndesain, blogwalking, dan lain-lain. Rasanya kembali bisa beraktifitas itu menyenangkan sekali. Saya mulai sering ngabisin hari dengan bersih-bersih rumah buat mempersiapkan kehadiran adek, memperaktekkan teorinya marie kondo, udah mulai bisa masak dan makan masakan rumah lagi, aaaaah masyaAllah, bahagia. Kadang sampe orang ngelihatnya saya berasa yang kebanyakan kegiatan padahal lagi hamil. Mungkin mereka ngga tau, justru dengan begini saya merasa produktif dan happy. Insyallah si kakak dalam perut juga enjoy hehehe. Dan sering banget saya dan mas hanif muter muter kemana-mana naik motor, dan menurut saya its okaaay gitu selama kita tau kapan merasa capek. Hampir saban hari di trimester 2 dan 3 ini saya sambut dengan rentetan list dan biasanya tiap evaluasi malam berhasil di centang 80%, beda banget sama pas awal dulu yang bahkan bikin list task aja ku tak sanggup.

Jarang-jarang nih abis dekor sempet foto, ini sekalinya ada ya agak gelap tapi its okaaay
Abis monthly meeting bersama @nolcerative hehehe
Banyak dapat kenalan baru juga kalo kerja semacam ini. Ini kenalan dan rekanan baru kita buat EO. Jadi nanti kalo mau ambil jasa nolcreative bisa all in one banget yaaa... Dari foto, dekor, EO, undangan bisyaaaa hihi

Yah yang jelas meski tahun ini pencapaian rasa-rasanya nggak kayak tahun-tahun sebelumnya yang bisa kesana kemari, bikin ini bikin itu, tapi saya jadi belajar buat berdamai dengan diri sendiri saat memang tidak bisa banyak beraktifitas. Saya pada akhirnya di tahun ini beneran bisa full time at home gitu, dan itu salah satu hal yang saya syukuri meski suka terlena karena tidak terasa hetic yang bagaimana.

Beneran ternyata kalo jadi ibu rumah tangga itu memang kadang terlihat gitu-gitu aja tapi nyatanya kerjaaannya berasa never ending gituh.. Sering banget saya ngerasa tadi kok udah rapih tapi sekarang kok....? Atau tiba-tiba udah siang aja dan kudu nyiapin makan lagi, dkk dkk. Kerjaan yang kita lakukan setiap harinya bakalan kurang lebih sama dan looping aja terus-terusan. Kalo dulu masih kehibur sama pikiran dan kesibukan kantor, sekarang engga, muter terus dalam rumah. Nah, mungkin disitu letak titik jenuh yang sering di obrolin sama buibu yang stay at home. Saya sempet merasakan, tapi nggak yang terus jenuh dan gimana. Cuma udah berasa bisa bayangin aja. Nah itu makanya penting banget buat terus menerus bikin aktifitas baru buat diri, biar merasa ngga bosenan dan happy terus. Outputnya dengan aktivitas rumah yang gitu gitu aja serasa ngga ada abisnya, kita tetep bisa jadi istri manis yang bisa bikin suami bahagia, bukan yang badmood-an gituuuhhh...

Ah udah panjang aja, kirain tadinya cuma mau bilang terimakasih buat 2017 untuk tahun lumayan santai tapi banyak belajarnya. Masih banyaaaaak banget yang harus dievaluasi, termasuk untuk urusan komitment dan ke-mager-an yang menyesatkan dan sering terjadi.


Semoga 2018 bisa makin rajin, dalam segala hal. Karena rajin itu kunci banget deh, rajin ibadah, rajin masak, rajin bekerja, rajin cari ilmu baru, rajin bikin happy suami, rajin silaturahmi, rajin ngeblog, dan rajin-rajin lainnya.

Insyallah juga 2018 akan jadi tahun dimana saya bakal nyobain gimana rasanya melahirkan dan bagaimana menjadi ibu. Deg-degan sekaligus excited in the same time! Doakan terus ya teman-teman semoga semuanya berjalan lancar. Insyallah doa baik bakal kembali ke yang mendoakan kok hehe.

Selamat mengawali tahun 2018, jangan lupa siapkan semangat yang banyaaaaaaaaak! Semoga semangatnya bukan cuma di awal tahun aja ya, tapi di setiap hari tetep kudu euforia tahun baru gitu deh semangatnya. Semoga kita semua bisa jadi pribadi yang lebih baik.

Have a good day!

You Might Also Like

6 comments

  1. Tahu-tahu udah sebesar itu dedek di perutnya kak Ghea.
    Jangan2 di dalem perut dia lagi bikin gantungan kunci dari kain flanel huehehehe xD

    Keep it up kak, seeing you always being happy and creative motivate me!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya loh nggak nyangka udah 8 bulan juga padahal sepertinya juga baru kemarin mual-mual hehe.
      Terimakasih yaaaa, sukses selalu buat kamu :))

      Delete
  2. Betuuull kerjaan stay at home mom is never ending ��
    Semangat ya bumil smoga lancar lahirannya diberi kemudahan. Aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyanih mbak, abis ini bakalan ngerasain yang plus baby insyallah, kayaknya nantang banget ya... Orang pas masih berdua sama suami aja berasa udahan. Amin amin, terimakasih doanya ya mbaaak hehehe

      Delete
  3. Aku menunggu tulisan pregnancy journey-mu, Mbak.

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

My Latest Vidio

ALL TIME HITS

Wuffyland Product