#newchapter 07 : RESEPSI PERNIKAHAN

Wednesday, January 17, 2018


Bicara tentang resepsi pernikahan, sebelumnya saya benar-benar minta maaf karena sudah menunda posting tentang ini hingga sekian purnama. Yaaaah... mungkin memang habit menulis saya masih payah, mood-moodan banget. Jadi masih suka random dan ga runtut apa-apa yang dipost. Meski banyak yang DM tanya lanjutan newchapter tapi ya tetep aja baru saya tulis lagi hari ini, hampir dua tahun kemudian setelah kejadian wohoho.

Cerita tentang resepsi pernikahan ini benar-benar penuh drama. Saya sarankan jika memang ingin membaca, sambil menyiapkan minuman atau camilan buat selingan karena ini mungkin bakalan rada panjang.

Seperti yang sudah pernah saya ceritakan sebelumnya, saya dan mas Hanif memutuskan untuk memberi jeda antara acara akad nikah dan resepsi. Alasannya sudah pernah saya ceritakan lebih detail 'di postingan yang ini', initnya karena kita merasa bahwa belum terlalu kenal sementara pengen DIY pernak-pernik nikahan sendiri, akhirya memilih untuk halal dulu baru bebikinan bersama. Tentu keputusan ini juga sudah dibicarakan dengan kedua belah keluarga.

Plusnya dari memberi jeda adalah kita bisa punya waktu lebih banyak buat bikin ini itu, tapi minusnya juga pasti ada sih, berasa capeknya ngga kelar-kelar, karena lanjuuuuttt mulu. Apalagi kita berambisi pengen sebisa mungkin menekan budget, demi membuktikan bahwa nikahan itu nggak harus yang mahal meski kepengen yang unik. Tapi tentu ada konsekuensinya, yaitu jadi rempong banget. Terlebih, saya dan mas hanif sama-sama anak pertama, saya bahkan cucu pertama juga, jadi sebenernya pengetahuan akan pernikahan dan perintilannya itu masih awam banget. Yah... bisa dibilang kita masih belajaran tapi bener-bener nekat.

Lokasi yang dipilih adalah Museum Brawijaya Malang, sekitaran jalan ijen situ. Kenapa? Karena ada akses dari saudara mas Hanif, jadi dapat support gitu deh ceritanya. Tapi diawal sempet galau karena bangunan museum itu kan tua dan biasah aja. Awal survey sempat pengennya rooftop gitu karena tangganya dan area atas itu loss, jadi kayaknya bagus kalo dibuat nikahan. Tapi kita mikir lagi buat mobilisasi catering yang pasti nggak gampang. Ditambah dengan fakta bahwa area atas ini cuma kuat menahan beban kira-kira 200 orang karena emang bangunannya udah waktunya di rehab ulang, bikin kita mencoret ide itu segera, nggak lucu aja pas ditengah acara terus ambrol, dijamin bakal mendadak hits karena masuk hot news koran-koran di malang.

Sebenernya kita sudah disarankan buat pakek aula, karena kan secara bentuk udah loss, tapi kok ya rasa-rasanya kurang sreg aja, kurang greget gimanaaaaa gituuuu... Dan dari dulu saya pengen banget bisa nikahan yang outdor gitu. Iseng kepikiran buat acara di depan museum aja, di halamannya, terus kuadenya di jembatan. Eh ternyata idenya di approve loh! Meski yagitu, dengan memilih outdor kita kudu siap dengan kemungkinan turun hujan dan pasti effort dekor dan kerjanya lebih berat. Belum lagi dengan kegalauan milih pagi tapi nanti kalo siangan bakalan panas, atau malam tapi butuh penerangan lebih. Yah serbasalah deh hahaha. Akhirnya dengan berbagai pertimbangan memilih malam aja.

Dengan memilih untuk outdor sebenernya kita udah membayangkan dengan resiko yang mungkin harus kita tanggung, diantaranya yang paling krusial adalah tentang cuaca. Kebetulan acara resepsi kami tergolong masih di bulan-bulan hujan gitu deh. Kalo dipertimbangan dengan logika dan cari aman mungkin kita pilih di aula aja, tapi nggak tau gimana dulu itu kok ya nekat aja outdor, padahal prediksi cuaca based on aplikasi dan browsing, hari dimana kita resepsi itu diprediksi bakalan hujan HAHAHA. Kalo dipikir lagi sekarang saya mbatin juga dulu kenapa se-sembrono-itu tetep memutuskan buat majuuuuu.

Ohya sebenernya selain biar murah meriah, alasan lain dibalik kenapa kita beruaha buat bikin acara mandiri adalah karena kita berdua sama-sama salut banget sama orang-orang jaman dulu, apalagi di desa atau di kampung yang kalo ada sodara / tetangga / kerabatnya punya hajat bisa bahu membahu bergerak bersama buat jadi tim solid untuk mewujudkan pernikahan impian. Sementara itu, zaman now yang semua serba instan, panggil vendor dan terus kelar, kita pengen merasakan kembali sensasi 'mbiodo' itu. Kita pengen tau apakah sebenernya orang-orang masih mau repot-repot bersama untuk kepentingan yang sebenernya bukan urusannya juga. Kita juga pengen lebih banyak yang merasa acara kita itu adalah acaranya. Jadi nantinya kalo pas cerita-cerita usai acara berasa semua punya cerita dan semua punya peran.

Dan memang begitulah adanya, selepas acara, bahkan sampai beberapa minggu kemudian, tiap kumpul keluarga semua rebutan cerita tentang perannya, kendala apa yang dihadapi dan gimana mereka menyelesaikannya. Semua berasa hero.

Eh kok jadi ga runtut gini sih, balik lagi ke acara. Dengan alasan diatas tadi akhirnya saya open relawan buat jadi tim di acara saya untuk selain keluarga, kalo keluarga ya pasti tanpa di minta kan pasti ngebantu. Nah ini dari pertemanan luar, kali-kali ada yang pengen belajar bikin acara, yuk sini monggo resepsi kita dibuat belajaran. Dan saya mau berterimakasih sebanyak-banyaknya buat yang kemarin udah terlibat dengan sukarela. Ohya, mereka-mereka ini kebanyakan temen baru ketemu loh, bukan yang sahabat deket gitu deh... Karena.. sahabat saya jauh-jauh semua. Tapi herannya mau-maunya kumpul mulu sebelum hari H, mulai dari rapat persiapan sampe ngehandle bagiannya masing-masing.

Kurang lebih seminggu sebelum hari H, dirumah nangka udah sibuk banget. Pokoknya kalo ada yang datang kesana, pasti ada aja kerjaan yang bisa dilakukan. Entah ngurus souvenir, bikin perintilan, nekuk dan ngerangkai frame photobooth, terus yang para lelaki pada sibuk di halaman belakang bikin kayu-kayuan. Apalagi mendekati hari H, hmmmm dari ruang tamu, halaman, hingga dapur semua isinya orang-orang yang sibuk sama urusannya masing-masing. Degdegan sekaligus terharu sih.... Ternyata di era semoderen dan seinstan ini, masih ada ya yang mau 'mbiodo' macam gini. Dan moment tersebut bikin saya sadar, bahwa penting banget untuk mengambil peran ketika orang lain membutuhkan. Karena siapa tahu dengan bikin orang lain bahagia dan lapang saat mereka butuh, bahagianya mereka karena terbantu itu jadi ladang pahala buat kita.

Nah ini bagian deg-degannya. Di hari H, sesuai rencana hampir semua persiapan udah ready 70% lah sekitar siang hari. Dari dekor udah dipasang, buffe tempat makan udah di tata piring-piringnya, panggung di atas air udah kepasang. Pokoknya hampir kelar deh.. Saya aja masih sempat nganterin adek saya ke SMK Telkom sebentar buat menyelesaikan suatu urusan yang harus diurus hari itu. Bahkan sempet beli tambahan bunga juga ke pasar (padahal malamnya mau resepsi loh, sempet-sempetnya pas siang masih ke pasar). Eh.... pas sekitar jam 2, tiba-tiba ujan lebaaaaaaattttt bangeeeetttt, ngettt ngettt ngettt. Posisi saya udah dirumah (yang lumayan jauh dari museum daripada rumah nangka).

Degdegan? Pasti lah. Apalagi ujannya nggak kunjung reda sampe sore. Melalui grup whatsapp dan chat-chat japri udah banyak banget yang 'sambat' dan sedih. Ada yang nangis juga, ngebayangin nanti gimana, dan persiapan yang basah semua. Saya? Mau nangis juga aslinya tapi saking bingungnya rasanya kayak ga berasa apa-apa. Ngebayangin ujan terus sampe malam bikin ngeri banget. Sempet mikir apa mau mendadak dipindah semua ke aula tapi kayaknya gamungkin. Mungkin sih... tapi acaranya amburadul HAHAHA, karena kita sama sekali nggak prepare buat dekor indor, dan aulnya butuh banyak sentuhan kalo mau dipakai, karena temboknya udah old banget lah.

Kebetulan saya dan mas hanif juga pisah, mas hanifnya tetep di museum dan nanti berangkat dari rumah nangka sementara saya nanti harus ke salon dkk jadi biar nggak ribet bareng, memilih bagi tugas aja. Saya masih inget di deres-deresnya hujan yang makin sore bukan makin reda tapi makin deres itu saya nelfon mas hanif, kita ketawa berdua diawal nggak tau kudu gimana, lalu janjian buat sholat hajat masing-masing. Dan sore itu, saya sholat dalam keadaan benar-benar pasrah. Memang manusia itu kecil sekali yah dalam kondisi dimana kita sama sekali tidak bisa mengendalikan keadaan.

Waktu saya makeup juga kondisinya masih hujan. Sambil terus baca sholawat berharap yang terbaik. Alhamdulillah, sekitar jam 5 lebih perlahan hujan reda. Dan acaranya jam berapa? Kurang lebih jam 6.30 lah yaa.... Saya cuma berdoa semoga di lokasi acara semuanya bisa terkendali, karena saya sendiri posisinya masih otw huhuhu.


Pas dateng di lokasi, ternyata para tim jos saya udah pada riweuh kesana kemari. Semua orang sibuk. Kalo dipikir lagi PRnya dalam waktu kurang dari 1 jam itu banyaaaak banget, mulai ngebenerin ulang dekorasi, nata makanan, ngelap piring gelas sendok yang kebasahan, lap-lap meja, masang lampu gantung, benerin photobooth, setting kamera, dkk dkk dkk. Tapi nggak tau gimana, entah bantuan darimana, hampir semua selesai pada waktunya.

Yang paling bikin syok adalah ketika saya datang ke lokasi, dan saya menemukan mas hanif masih berenang di dalam kolam, masang-masang lampu lilin yang floating gitu di air. Padahal saya udah dalam kondisi berdandan dan siap. Tamu juga udah ada beberapa yang dateng tapi temen-temen deket sih. Dan mas hanifnya masih...... belum ganti baju, malah bajunya basah semua deh. Rasanya kayak HAHAHA ini kita beneran mau resepsi gasihhhhhhh. Udah gitu mas hanif pulang kerumah sendiri naik vespa, dimana udah ngga ada siapa-siapa disana. Ganti-ganti baju sendiri dan berangkat lagi ke lokasi secara mandiri, buset lah ya nikahan kita se selo itu.

Alhamdulillah acara selanjutnya sesuai rencana, datang naik vespa, yang memang merupakan kendaraan sehari-hari kita (maklum suka pakai apa yang ada aja). Lalu disambut sama temen-temen yang bawa kembang api (ciyeee), takjub dan terharu banget lah sama tim dadakan yang ngurus persiapan kembang api ini.


Nah yang lucu selanjutnya, karena ini tadi abis hetic semua ngurusin persiapan super kilat, kita sampe blank gitu acaranya ngapain, jadi rada bingung sendiri tapi pura-pura selo gitu tapi lucu sih. Terus acaranya alhamdulillah bisa dibilang lancar lah yaa... Meski yang dateng super banyak sekali, dan pada betah, akhirnya tempat yang kecil itu makin kayak pasar malam. Ditambah satu baris lampu ada yang ngga nyala karena kena air dan konslet (btw lampunya dirangkai malam hari H-1 sama saya mas hanif dan pakdhe, buset kan persiapannya emang se-ngedadak-itu). Jadilah rada gelap-gelap gimana gituuu~

Yah semoga yang dateng nggak menyesal dan kapok yah. Terus saya juga kaget sama tamu-tamunya yang membeludak karena bayangan saya kan temen saya banyakan di luar kota jadi ngga dateng, eh pada dateng dong... huhuhu terharuuuuu sekaligus degdegan cukup ga yaaahhhh.... Alhamdulillah makanannya juga pas, nyisa dikit justru. Mungkin yang cepet banget abisnya ya buffe sih.


Ohya, photoboothnya juga launching pertama untuk acara nikahan, jadi intinya semuanya di acara saya dan mas hanif itu adalah.... kali pertama, belajaran. Tapi semoga ga bikin trauma ke para undangan yang disuguhi beragam hal-hal percobaan ini, dari undangan, dekorasi, tempat (emang kan belum pernah di pakai wedding sama sekali), photobooth, souvenir, catering, dkk.

Sekitar jam 9 malam tamunya masih banyak aja, karena pada betah gitu reunian masing-masing. Mulai temen saya SD, SMP, SMK itu kayak bikin gerumbulan sendiri-sendiri. Begitupula dengan temen-temen ibuk mamah dan papah, juga reunian sendiri-sendiri.

Di akhir acara, Mas hanif juga sempet bikin kejutan ngawur yaitu nyanyiin lagu gitu yang bikin saya super malu hnggggg....  Terus ngajak dansa di atas panggung diatas air, Mas hanifnya sih nyantai banget tapi saya yang pemalu ini kan maluuuu (apa ghe pemalu? hmmmm bisa jadi bisa jadi)

Semua ini juga homemade! Kue tartnya sempet-sempetnya dibuatin ibu mertua paginya. Cupcake juga dihiasin sama adeknya mas hanif. Terus kue-kue lain kayak coklat, gula kapuk, permen, susu, itu juga ada tulisannya Ghea Hanif gitu, ini semua urusannya mbak firda deh, thankyouu!

Keabsruban lainnya adalah, pas acara udah kelar dan udah sepi.... saya dan mas hanif balik ke rumah naik vespa, karena semua mobil pada ilang sibuk sendiri-sendiri ngurus loading barang. Daripada bingung mending kita langsung chaw, masih pakai baju pengantin gitu naik vespa, lumayan bikin dilihatin orang di jalan dan di suit-suitin. Super apa adanya banget tapi kita berdua bahagia. Kapan lagi ya kan orang nikah mobilisainya bukan naik mobil. Sampe rumah, mas hanif ganti baju dan langsung balik ke museum buat bersih-bersih, dan saya juga ganti baju kemudian beresin bagian lingkungan rumah.

Kesayangan aqqquwwwuuh adek rayhan sama mbak kiki (sepupu yang udah kayak mbak sendiri)

Papa, dek filla, mama, ghea, mama lil, mbak kiki hihi. Thankyou Hariz di fotoin!
Dua orang ini tim sukses nikahanku banget! Lingga yang bantu ngurus muter-muter kemanamana termasuk ngurus surat nikah, dan mbak firda yang bantu eksekusi segala ide-ide liar yang kayaknya ga mungkin saya kerjakan sendiri dalam kondisi jadi pengantin haha. Thankyou mbak mbak berdua. Saking lamanya post ini, sampe mereka berdua udah nikah (cuma selisih seminggu nikahannya), dan..... keduanya juga lagi hamil. Jadi kita bertiga insyallah abis ini punya anak sepantaran haha.

Ternyata resepsi yang bukan dirumah (gedung) dan dihandle sendiri itu memang sangat menyita tenaga, apalagi acaranya diwarnai drama hujan deras kayak gitu. Uuuuuhhhhhh recomended-nya buat yang siap sengsara aja deh. Kalo yang engga, monggo pakai vendor aja, apalagi vendornya nolcreative wihhh monggo banget hahaha.

Jadi sehabis acara yang belajaran itu, eh tiba-tiba banyak berdatangan pekerjaan yang lingkupnya adalah pernikahan. Dari dokumentasi, photobooth, dekorasi, EO, undangan, souvenir dan lain-lain. Jadi di 2 tahun ini, kita makin belajar banyak, apalagi hampir setiap minggu jadi (mendadak) menangani acaranya orang.

Padahal dulu pasca acara dan super capek rasanya udah kayak kapok mau ngurus-ngurus nikahan lagi, eh malah diberi Allah banyak kesempatan di bidang ini. Dan herannya kita enjoooyyy banget! Yah selalu ada pelajarn yang bisa diambil dari kejadian lah ya. Semoga cerita penuh drama ini bisa diambil pelajaran buat yang mau bikin acara.

Ohya baju ini buatan temen saya mbak resti, dan dipinjamkan secara cuma-cuma, barter gitu. Jadi saya moto nikahan mbak resti beberapa bulan sebelumnya, lalu mbak resti bikin baju pengantin yang 'ghea banget', dipakai nikaha dulu terus dipinjemin ke saya deeeh (maafkan daku yang dari tadi berasa tydak bondo, ini namanya berusaha untuk hemat qaq, kebutuhan pasca nikah buanyaaaak)

Kalo ga pengen riweuh its okay untuk menggunakan vendor. Kalo mau hemat dan bebikinan sendiri, make sure urusan cuacah, pikir plan A B C D. Siapkan dari jauh hari, ngga kayak kita yang serba ngedadak. Dan pertimbangkan juga segala hal yang ditimbulkan akibat pilihan-pilihan yang kita buat.

Misal ada yang pengen nanya apapun seputaran nikahan monggo, mungkin saran topik yang kudu dibahas di postingan lainnya tapi yang relatednya sama pernikahan. Langsung aja komen, karena kalo DM di IG suka ke skip, apalagi kalo masih masuk requested huhuhu, maafkan saya.

Selamat mempersiapkan pernikahan impian kalian masing-masing! Ingat, untuk ressepsi pernikahan ini masih awal, jalan didepan masih panjaaaaaaangggggg. Kalo bisa harus disesuaikan dengan budget dan kemampuan masing-masing, yang cuma kita pribadi yang tau yang terbaik itu macam apa. Pokoknya jangan sampai pernikahan menimbulkan hutang deh. Kalo bisa kelar acara, kelar juga urusannya. Cakep lagi kalo kita bisa pakai tabungan sendiri, ngga ngerepotin orang tua.

Ohya nambahin dikiiiiit lagi, kita emang nekat, berani outdor tapi nggak pakek pawang-pawangan karena takut syirik. Kita coba pakek cara islami berupa nadzar masing-masing, tapi saling diketahui satu sama lain, biar ada saksinya. Kita berdua nadzar untuk kelancaran acara dan hujan reda waktu acara, dimana mas hanif bakal puasa 7 hari berturut-turut saat syawal dan saya baca 10.000 sholawat. Alhamdulillah acaranya beneran lancar, bahkan kayak takjub sendiri kenapa bisa mempersiapkan secepat itu. Kayak ada tenaga bantuan yang entah dari mana. Cuma satu jam buat mempersiapkan lokasi ulang (dengan PR yang makin banyak kayak ngepel dan ngelap). Dan nadzarnya pun juga udah kita berdua bayar segera.

Bonus 2 vidio ala-ala pas nikahan kita hihi, maafkan waktu itu salah satu yang miss adalah mempersiapkan dokumentasi dengan baik. Yaaaah... namanya belajaran, tapi semoga tetep bisa dinikmatin yaaa..




Dan ini video dari sodara saya, Hariz yang nyempetin datang ke acara dan langsung bikin video ini malam itu juga. Paginya dikirim via line dan sukses bikin saya happyyyy berhari-hari, thankyou hariz! Ohya kemarin dia sempet dikirim bekraf ke New York loh karena videonya dapat nominasi apa gituuu, proud of you riz!




Have a good daaay!

You Might Also Like

5 comments

  1. What a story! Menginspirasi banget, Ghe. Mungkin bagi sebagian orang, rada jaim untuk bikin pesta serba DIY karena takut dianggep 'kere'. Mungkin sebagian orang menganggap bahwa 'kreatif' berasal dari 'kere' yang memaksa 'aktif'. Tapi aku ga liat itu di kamu dan Mas Hanif, koook... Justru kalian bisa ngasih ide baru buat para pasangan muda di luar sana yang mungkin belum pd buat menggunakan karyanya sendiri di hari besarnya. Proud of you guys. Keep inspiring ;)

    ReplyDelete
  2. Pas baca tulisan ini aku keinget kakak aku yang pas nikahannya DIY dan panitianya temen-temen sendiri. Abis akad, tamu-tamu dijamu, eh dia juga yang nyalamin tamu pulang dan nganter ke parkiran. Sampe dapat komentar, "Laah itu kenapa mantennya jadi tukang parkir?". Kocak sih, tapi aku yakin berkesan banget bagi mempelainya, ya. Nikahan sekali seumur hidup karya sendiri yang nggak bisa dilupain :))

    ReplyDelete
  3. Hahahahah kalian pasangan seruuuu :). Td pas baca yg bagian nas hanif nyanyi, aku pikir mba nya bakal terhary, trnyata malu wkwkwkwjw.. Aku ga kebayang pas nikah dulu ngelakuin ini sendiri :D. Apalagi resepsinya kita 2x di medan dan jakarta -_- .. Tapi pasti lah mba, resepsi kayak acaramu gini ygvpaling berkesan banget.. Aku lgs acungan jempol pas liat yg kalian berdua naik vespa.. Unik! Mana vespanya matching lagi :D

    ReplyDelete
  4. Ya Allah mbak gheeaaa... Hihi dari dulu ga pernah berubah mbak satu ini. Tetep menginspirasi, bahkan setelah nikah malah makin jadi :)
    Thanks mbaa ghe!

    ReplyDelete
  5. mba ghea kita nikahnya sama-sama bulan april 2016 kan ya, saya baru ingat saya pernah dikasih link sama temen saya tentang gimana mba ghe ketemu mas hanif. Teman saya bilang mirip-mirip dengan kisah saya yang nikah nggak pakai pacaran, nggak kenal dekat tapi yakin ini pilihan Allah. Nggak nyangka mba ghea komen di blog saya dan pas blogwalking kesini ada cerita sweet ini. Aaak keren banget nyiapin semua sendiri dan keluarga. Longlast ya mba, semoga pernikahannya diberkahi Allah SWT. <3

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

My Latest Vidio

ALL TIME HITS

Wuffyland Product